NewsTicker

Yaman: Setelah Pembebasan Ma’rib, Shabwa dan Hadramout Target Berikutnya

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Seorang Anggota Dewan Politik Yaman, Sultan Al-Sama’i, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Al-Mayadeen pada hari Sabtu, bahwa keputusan untuk membebaskan Marib “diambil oleh pimpinan di Sana’a,” menambahkan bahwa setelah pembebasan Marib, “kita akan pergi ke provinsi lain yang berada di bawah pendudukan koalisi.”

Al-Sama’i menambahkan bahwa provinsi Shabwa dan Hadramout “akan menjadi tujuan berikutnya bagi angkatan bersenjata Yaman setelah pembebasan Ma’rib.”

Baca: 

Al-Sama’i juga menegaskan bahwa Amerika Serikat “melibatkan Arab Saudi dalam agresi terhadap Yaman,” dan mengungkapkan bahwa angkatan bersenjata Yaman memiliki “ratusan target vital di kedalaman Saudi jika agresi dan blokade terus berlanjut.”

Anggota Dewan Politik itu juga mempertanyakan niat Amerika Serikat untuk menghentikan perang, mengatakan bahwa Washington “jika ingin menghentikan perang, maka cukup melakukannya dengan percakapan telepon dengan Arab Saudi,” dan menekankan bahwa Yaman tidak punya pilihan kecuali “terus membela rakyat dan tanah air kami.”

Juru bicara angkatan bersenjata Yaman, Brigadir Jenderal Yahya Saree, telah mengindikasikan bahwa dalam beberapa hari mendatang, lebih banyak “kejahatan Amerika Serikat yang akan terungkap di Yaman.”

Al-Sama’i melanjutkan, “Kami bertekad untuk mengusir pasukan koalisi Saudi dari semua provinsi Yaman,” dan menekankan bahwa “membebaskan setiap inci tanah Yaman adalah kewajiban nasional dan agama, terlepas dari jalur negosiasi.”

Al-Sama’i juga menyatakan bahwa Yaman memiliki hak untuk “mendapatkan senjata dari negara mana pun sehubungan dengan perang yang sedang berlangsung melawan kami,” dan mengisyaratkan bahwa “angkatan bersenjata memproduksi senjata di Yaman mulai dari rudal dan drone.”

Dia memperingatkan Arab Saudi tentang kejutan dengan “senjata baru dalam beberapa hari mendatang jika perang melawan kami berlanjut.”

Al-Sama’i juga meminta Arab Saudi untuk “menghentikan perang dan mencabut pengepungan sebelum ada kesepakatan di jalur negosiasi,” serta menyerukan pertanggungjawaban bagi “tentara bayaran yang melakukan kejahatan.”

Baca: 

Al-Sama’i mengumumkan bahwa angkatan bersenjata “mengukir kemenangan di front Taiz dalam melawan upaya milisi untuk meredakan pertempuran di Ma’rib,” dan mengharapkan seluruh provinsi Marib dibebaskan dalam “beberapa hari.”

Al-Sama’i menegaskan bahwa “pasukan Saudi menarik diri dari Marib jauh sebelum kemajuan angkatan bersenjata Yaman,” dan menunjukkan bahwa “tentara bayaran koalisi Saudi tidak memiliki pertahanan yang kokoh di provinsi yang diduduki.”

Al-Sama’i menekankan bahwa aliansi Saudi akan dipaksa untuk menghentikan perang dan tidak punya pilihan lain, karena aliansi telah mencapai keyakinan penuh bahwa “tidak mungkin mengalahkan Yaman”. (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: