NewsTicker

Laporan HAM Ungkap Metode Penyiksaan di Penjara Saudi

Laporan HAM mengungkapkan perilaku otoritas Kerajaan Saudi dalam menyiksa tahanan di penjara sejak pangeran MbS menjadi putra mahkota tahun 2017

Laporan HAM Ungkap Metode Penyiksaan di Penjara Saudi Ilustrasi Penyiksaan

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COMLaporan hak asasi manusia mengungkapkan perilaku otoritas Kerajaan Saudi dalam menyiksa tahanan di penjara sejak pangeran Mohammed bin Salman menjadi putra mahkota pada tahun 2017.

Laporan yang dikeluarkan oleh ALQST Organization for Human Rights bekerja sama dengan Gulf Center for Human Rights, menekankan bahwa tidak ada jaminan hukum dasar untuk mencegah penyiksaan dan tidak ada jaminan hukum untuk memfasilitasi undang-undang seperti UU memerangi terorisme.

BACA JUGA: 

Tidak ada jaminan juga dapat mendorong mereka menciptakan lingkungan di mana impunitas berlaku. Ini disebut “Penyiksaan di Kerajaan Arab Saudi dan impunitas budaya” menggambarkan praktik penyiksaan sebagai “sistematis” untuk mendapatkan pengakuan selama interogasi.

Ini menunjukkan bahwa pihak berwenang Saudi memperlakukan penyiksaan sebagai bentuk hukuman selama penahanan, meskipun tahanan telah memberi tahu pengadilan tentang apa yang mereka hadapi, dan pihak berwenang belum melakukan penyelidikan apapun.

Laporan berikut menunjukkan alasan melakukan penyiksaan, dan berbicara tentang pihak-pihak yang bertanggung jawab atas penyiksaan.

Laporan tersebut menganalisis ketidakpatuhan otoritas Saudi terhadap Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa melawan Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, yang mereka akui pada tahun 1997.

BACA JUGA: 

Ini dilakukan dengan melihat sistem hukum dan memeriksa beberapa kasus, antara lain cerita para pembela HAM, aktivis perempuan pembela HAM, warga negara dan warga negara asing yang bukan aktivis.

 

Laporan tersebut memberikan informasi tentang perkembangan baru yang terjadi selama tiga tahun yang berlalu sejak Putra Mahkota Mohammed bin Salman mulai merestrukturisasi layanan keamanan dan meletakkannya di bawah kekuasaannya.

Di antara perkembangan baru adalah sekelompok rekan dekat Mohammed bin Salman menyiksa perempuan pembela hak asasi manusia di situs penahanan tidak resmi.

Laporan itu melanjutkan bahwa perkembangan ini mengkhawatirkan karena kasus-kasus penyiksaan wanita tidak terjadi di masa lalu, dan kasus menakutkan lainnya mengungkapkan penggunaan ruang bawah tanah istana kerajaan sebagai tempat penyiksaan.

Laporan tersebut diakhiri dengan 21 rekomendasi – jika diterapkan, itu akan memastikan kepatuhan Arab Saudi dengan Konvensi PBB Melawan Penyiksaan – dan akan membantu mengakhiri praktiknya, meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab, mengganti rugi para korban, dan mencegah peristiwa serupa di masa depan. (ARN)

Sumber: Al-Masirah

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: