NewsTicker

Kerusuhan Pecah di Penjara Bahrain Pasca Kematian Tahanan Politik

Administrasi penjara menyatakan keadaan siaga maksimum, dilaporkan bahwa tentara bayaran dan pasukan anti huru hara memasuki penjara untuk menekan protes.

Kerusuhan Pecah di Penjara Bahrain Pasca Kematian Tahanan Politik Kerusuhan Pecah di Penjara Bahrain Pasca Kematian Tahanan Politik

Bahrain, ARRAHMAHNEWS.COM Rekaman suara dari dalam penjara Bahrain mengungkap kebohongan pemerintah negara itu mengenai penyebab kematian tahanan politik Abbas Hassan Ali atau yang dikenal dengan Abbas Malallah.

Dalam rekaman yang menerangkan kejadian sebenarnya itu terdengar suara-suara ketukan di pintu sel dengan para tahanan yang mengetuk pintu, membuat keributan sebagai protes atas kurangnya perawatan kesehatan di penjara yang mengakibatkan kematian Malallah.

BACA JUGA:

Keterangan audio itu menambahkan bahwa Malallah menderita luka pecahan peluru akibat terkena tembakan, selain menderita penyakit kulit dari awal penangkapannya hingga hari kematiannya.

Sumber mengkonfirmasi bahwa terjadi kerusuhan Penjara Pusat Jaw setelah kematian tahanan politik akibat penyiksaan dan pengabaian medis di selnya itu.

BACA JUGA:

Ia menambahkan bahwa salah satu tentara bayaran berkebangsaan Suriah yang bekerja sebagai sipir di penjara itu mengancam para tahanan dengan memperkenalkan pasukan anti huru hara untuk menekan para pengunjuk rasa atas kematian tahanan Abbas Malallah.

Ia mengindikasikan bahwa administrasi penjara menyatakan keadaan siaga maksimum, sementara dilaporkan bahwa tentara bayaran dan pasukan anti huru hara yang berafiliasi dengan Kementerian Dalam Negeri Bahrain telah memasuki penjara untuk menekan para tahanan yang memprotes.

Oposisi Bahrain telah mengumumkan kemartiran “tahanan politik Abbas Ali Hassan Malallah dari kota Nuwaidrat , di Penjara Pusat Jaw, menyusul serangan jantung, dan setelah personel keamanan menolak memberinya bantuan medis dengan dalih bahwa di sana tidak ada perintah untuk melakukannya.

Dalam pernyataan resmi, Kementerian Dalam Negeri Bahrain mengatakan bahwa tahanan politik “Abbas Hassan Ali Malallah meninggal secara wajar, setelah menderita serangan jantung, dan ia dipindahkan ke klinik segera dan menjalani pertolongan pertama yang diperlukan sampai kondisi kesehatannya stabil. Rumah Sakit mengindikasikan bahwa ia “tidak menderita penyakit kronis apa pun,” dan bahwa pemeriksaan medis terakhirnya adalah di klinik penjara pada tanggal 20 September 2020, ketika dia mengeluh sakit di telinga, dan dia menerima perawatan yang diperlukan.

Kerusuhan Pecah di Penjara Bahrain Pasca Kematian Tahanan Politik

Kerusuhan Pecah di Penjara Bahrain Pasca Kematian Tahanan Politik

Jauh hari sebelum ini saudara Malallah mengatakan kepada surat kabar Bahrain Al-Wasat, yang ditutup oleh pihak berwenang pada Juni 2017, bahwa saudaranya Abbas “menderita sakit usus besar dan sakit maag, dan mengeluh bahwa Ia tidak menerima perawatan dan perawatan medis yang diperlukan di penjara, serta Ia menderita sakit parah dari punggung bawah hingga kakinya, karena cedera oleh tembakan peluru terlarang, yang ditembakkan ke arahnya dari jarak dekat selama penahanan, dan dia menderita memar di wajah dan dada karena pemukulan yang ia alami, yang membuatnya tidak sadarkan diri dan tetap berada di departemen perawatan selama seminggu. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: