Raja Yordania: Kerajaan Sudah Melewati Krisis Menakutkan

Raja Yordania: Kerajaan Sudah Melewati Krisis Menakutkan
Foto Raja Abdullah II Yordania

Yordania, ARRAHMAHNEWS.COMRaja Yordania Abdullah mengatakan pada hari Rabu (07/04) bahwa hasutan yang dilaporkan minggu lalu telah berhasil diselesaikan dan bahwa negara itu sekarang stabil dan aman.

Dalam pernyataan tertulis yang dikeluarkan oleh kantornya, raja mengatakan bahwa Pangeran Hamzah telah ditangani keluarga kerajaan, tanpa mengungkapkan rincian tentang dugaan kesalahan oleh mantan putra mahkota tersebut.

BACA JUGA:

“Tantangan hari-hari terakhir bukanlah yang paling sulit atau paling berbahaya bagi stabilitas negara kita, tetapi bagi saya, itu yang paling menyakitkan karena pihak-pihak agitasi berada di dalam dan diĀ  luar negeri,” bunyi pernyataan yang dikutip Middle East Eye itu lebih lanjut.

“Tidak ada yang sebanding dengan apa yang saya rasakan karena terkejut, sakit dan marah. Sebagai saudara dan sebagai kepala keluarga Hasyimi dan sebagai pemimpin bagi rakyat (Yordania) yang terkasih,” bunyi pernyataan Raja lebih lanjut.

Pada hari Sabtu, Yordania menangkap 20 orang, termasuk Hassan bin Zayed, seorang anggota keluarga kerajaan, dan Bassem Awadallah, seorang mantan penasihat kerajaan, atas apa yang disebutnya ancaman terhadap “keamanan dan stabilitas” kerajaan.

Raja Yordania: Kerajaan Sudah Melewati Krisis Menakutkan
Foto Raja Abdullah II Yordania

Tidak jelas apa sifat dari dugaan persekongkolan itu, atau apakah Pangeran Hamzah ada hubungannya dengan itu.

BACA JUGA:

Ayman Safadi, wakil perdana menteri Yordania, mengatakan pada hari Jumat bahwa panglima militer Yousef Huneiti telah bertemu dengan Hamzah, memperingatkan dia untuk “menghentikan semua gerakan dan kegiatan yang menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania”.

Rekaman audio yang bocor dari percakapan antara Huneiti dan Hamzah menunjukkan panglima militer itu meminta pangeran untuk berhenti bertemu dengan para pemimpin suku dan membatasi kunjungannya ke anggota keluarga kerajaan dan menghentikan postingan onlinenya.

Hamzah marah atas permintaan itu dan meminta Huneiti meninggalkan rumahnya.

Setelah awalnya mengeluarkan nada menantang dan tidak mematuhi perintah, Hamzah berjanji setia kepada saudaranya pada hari Senin.

“Mengingat perkembangan selama dua hari terakhir, saya menyerahkan diri saya kepada Yang Mulia raja, dan saya menegaskan kembali bahwa saya akan selalu tetap berkomitmen pada perjanjian leluhur, setia pada warisan mereka, mengikuti jejak mereka, mengabdi pada jalan dan misi mereka, dan untuk Yang Mulia raja, “kata Hamzah dalam sepucuk surat yang dirilis oleh istana.

BACA JUGA:

Pada hari Rabu, Raja Abdullah mengatakan bahwa ia memilih untuk berdamai dengan saudara laki-lakinya di dalam keluarga, menugaskan paman mereka, Talal, saudara laki-laki Raja Hussein, untuk mengatasi krisis tersebut.

“Pangeran Hamzah telah berkomitmen kepada keluarga untuk mengikuti jalan nenek moyang kami dan untuk setia pada pesan mereka dan untuk menempatkan kepentingan Yordania dan konstitusi dan hukumnya di atas semua agenda lainnya,” kata pernyataan kerajaan.

“Hamzah hari ini di istananya dengan keluarganya dalam perawatan saya.”

Raja Abdullah telah menerima pesan dukungan dari negara-negara di seluruh kawasan meskipun ada ketidakjelasan mengenai kudeta gagal terhadapnya. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 29962 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.