Dubes Myanmar di Inggris Diusir Paksa dari Kedutaan

Inggris, ARRAHMAHNEWS.COM Duta Besar Myanmar untuk Inggris mengatakan bahwa seorang tokoh yang terkait dengan junta militer dari Yangon menduduki kedutaan Myanmar dan tidak mengizinkannya melaksanakan tugas diplomatik. Ia meminta Inggris turut campur dalam hal ini, hampir sebulan setelah utusan itu melepaskan diri dari rezim militer di negaranya.

Pada hari Rabu, Duta Besar Myanmar untuk Inggris Kyaw Zwar Minn mengatakan bahwa ia telah dikeluarkan dari kedutaan oleh atase pertahanan negaranya, yang berada di dalam. “Mereka menduduki kedutaan saya,” katanya kepada wartawan.

BACA JUGA:

Para pengunjuk rasa juga berkumpul di luar gedung di lingkungan Mayfair London dengan utusan tersebut.

Ia lebih lanjut mengatakan bahwa ia akan tinggal di luar kedutaan “sepanjang malam”, menekankan, “Ini adalah gedung saya”.

Militer di negara Asia Tenggara itu melancarkan kudeta pada 1 Februari, menggulingkan pemerintah Aung San Suu Kyi dan memenjarakannya beserta para pemimpin politik lainnya. Junta membenarkan kudeta tersebut dengan menuduh bahwa partai Suu Kyi memenangkan pemilihan pada akhir tahun 2020 dengan mencurangi pemungutan suara.

Sejak itu, gelombang protes dilancarkan di Myanmar, menuntut pembebasan Suu Kyi dan tokoh-tokoh lain yang ditahan, dan mengembalikan kekuasaan kepada pemerintah yang digulingkan.

Kelompok advokasi Asosiasi Tahanan Politik (AAPP) megatakan bahwa lebih dari 581 orang telah dibunuh oleh pasukan keamanan sejak itu, kata. Hampir 50 dari korban tewas adalah anak-anak.

Kudeta militer telah memicu kemarahan internasional dan permohonan untuk menahan diri, karena junta terus melakukan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa.

BACA JUGA:

Bulan lalu, junta memanggil utusan tersebut setelah ia mengeluarkan pernyataan yang mendesak para pemimpin kudeta untuk membebaskan Suu Kyi dan Presiden Win Myint.

“Diplomasi adalah satu-satunya tanggapan dan jawaban atas kebuntuan saat ini,” kata Kyaw dalam pernyataannya, yang di-cuit oleh Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab.

Kantor Luar Negeri Inggris, yang mengecam kudeta tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “mencari informasi lebih lanjut setelah insiden di kedutaan Myanmar di London.” Polisi Metropolitan, pada bagiannya, mengatakan bahwa mereka juga mengetahui situasi tersebut.

“Ketika saya meninggalkan kedutaan, mereka menyerbu ke dalam kedutaan dan mengambilnya. Mereka mengatakan menerima instruksi dari ibu kota, jadi mereka tidak akan mengizinkan saya masuk, “kata duta besar Myanmar kepada the Telegraph, meminta London untuk campur tangan.

Des 2, 2021
Kyaw Zwar Minn

Secara terpisah pada hari Rabu, Komite untuk Mewakili Pyidaungsu Hluttaw (CRPH), sebuah kelompok yang mewakili pemerintah yang digulingkan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mengumpulkan 180.000 bukti yang menunjukkan dugaan pelanggaran HAM oleh junta, termasuk penyiksaan dan pembunuhan di luar hukum.

“Bukti ini menunjukkan pelanggaran HAM skala luas oleh militer,” katanya.

Seorang anggota parlemen untuk CPRH, yang terdiri dari anggota parlemen dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) milik Suu Kyi, juga bertemu dengan penyelidik PBB pada hari sebelumnya untuk membahas kekejaman junta.

Potongan bukti, menurut kelompok itu, meliputi lebih dari 540 dugaan eksekusi di luar hukum, 10 kematian tahanan, penyiksaan, penahanan ilegal, dan penggunaan kekuatan yang tidak proporsional terhadap protes damai. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: