Suriah Desak DK PBB untuk Tegas Terhadap Serangan Israel

Damaskus, ARRAHMAHNEWS.COM – Suriah kembali memperbarui seruannya kepada Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan “tegas dan segera” terhadap agresi Zionis Israel. Suriah mendesak badan dunia itu untuk meminta pertanggungjawaban otoritas Israel atas dukungan mereka terhadap terorisme, kejahatan terhadap Suriah dan Bangsa Palestina serta dukungan mereka terhadap Takfiri.

Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Suriah, dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, mengatakan serangan rudal Israel di dekat ibu kota Suriah, Damaskus, pada dini hari merupakan pelanggaran mencolok terhadap Piagam PBB, prinsip-prinsip hukum internasional, dan resolusi Dewan Keamanan yang semuanya menuntut penghormatan terhadap kedaulatan Suriah, FNA melaporkan.

Baca:

“Tindakan agresi Israel terjadi pada saat dunia merayakan Paskah, yang membawa pesan cinta dan perdamaian. Israel telah membuktikan melalui serangan yang tak henti-hentinya di tanah Suriah bahwa mereka tidak percaya pada perdamaian melainkan pada hukum rimba,” bunyi pernyataan itu.

Kementerian Suriah menambahkan bahwa pejabat Israel cenderung bangga atas tindakan agresi semacam itu untuk menutupi krisis moral dan politik mereka, menyoroti bahwa serangan tersebut berada di bawah dukungan Washington yang tidak terbatas dan berkelanjutan.

Pernyataan tersebut selanjutnya mengatakan bahwa pejabat Israel mendukung kelompok teroris yang mendatangkan malapetaka di seluruh Suriah, dan mencegah pasukan pemerintah dan sekutunya untuk menghancurkan Daesh (juga dikenal sebagai ISIL atau ISIS), Hayat Tahrir al-Sham, dan kelompok militan lainnya.

Kementerian Luar Negeri Suriah kemudian mengkritik kampanye Barat yang hiruk pikuk untuk melumpuhkan negara Arab secara ekonomi melalui sanksi dan pembatasan akses ke makanan, medis dan pasokan bahan bakar.

“Serangan Israel [di Suriah] tidak mungkin terjadi tanpa dukungan pemerintah AS yang murah hati dan perisai terhadap akuntabilitas yang diberikan oleh negara-negara anggota Dewan Keamanan tertentu. Ini menegaskan bahwa Amerika Serikat, setelah kebijakan agresifnya terhadap Suriah, kawasan dan dunia, tidak memiliki alasan hukum maupun moral untuk ditugaskan menjaga perdamaian dan keamanan internasional…,” pernyataan itu menunjukkan.

Kementerian Luar Negeri Suriah kemudian meminta Dewan Keamanan untuk memikul tanggung jawabnya dalam kerangka Piagam PBB, yang paling penting adalah pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional, untuk mengambil tindakan tegas dan segera untuk mencegah terulangnya serangan Israel di Suriah.

Baca: Menhan AS akan Kunjungi Israel, Markas NATO dan Jerman

Ia juga mendesak Dewan untuk meminta pertanggungjawaban otoritas Israel atas kejahatan mereka terhadap negara Suriah dan Palestina, serta dukungan berkelanjutan mereka terhadap kelompok teroris – yang semuanya merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional, Resolusi Dewan Keamanan 242, 338, 350 dan 497 , serta semua resolusi internasional tentang pemberantasan terorisme. (ARN)

About Arrahmahnews 29507 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.