Akankah Iran dan Israel Terjabak dalam Konfrontasi di Laut?

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM – Di tengah perang retorika yang terus berlanjut antara Iran dan Israel, media Zionis mengungkapkan bahwa Tel Aviv siap untuk meningkatkan konfrontasi laut dengan Tehran.

Perusahaan Penyiaran Israel pada Sabtu pagi, melaporkan bahwa para pemimpin politik dan militer di Israel sedang mempersiapkan konfrontasi angkatan laut dengan Iran, setelah menargetkan kapal “Saviz” di Laut Merah, Selasa lalu.

Para pengamat mengesampingkan kemungkinan konfrontasi militer resmi antara Iran dan Israel, terutama mengingat kesibukan Amerika Serikat dengan negara-negara Eropa terkait negosiasi kesepakatan nuklir dengan Iran.

Baca: 

Saluran tersebut menyatakan bahwa Kepala Staf Angkatan Darat Israel, Jenderal Aviv Kochavi, pergi menemui mitranya dari Amerika, dengan tujuan membahas file Iran dan meningkatkan kekhawatiran keamanan negaranya tentang kemungkinan kembali ke perjanjian nuklir, sebagai persiapan internal kunjungan Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin, Sabtu malam ini.

Potensi konfrontasi

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh surat kabar “New York Times”, mengutip seorang pejabat Amerika, mengatakan bahwa Israel telah memberi tahu AS tentang serangannya terhadap kapal Iran “Saviz”, Selasa lalu. Tetapi Washington secara resmi membantah bahwa mereka melakukan serangan itu atau mengetahuinya.

Sementara itu, juru bicara angkatan bersenjata Iran, Mayjen Abu al-Fadl Shikaraji pada hari Sabtu, mengatakan bahwa negaranya tidak menuduh salah satu negara Teluk terlibat dalam insiden yang menargetkan “Saviz” di perairan Laut Merah. Namun menunjukkan bahwa jari-jari tuduhan melayang di sekitar musuh langsung Teheran, “Israel dan Amerika.”

Konflik Maritim

Dr. Muhammad Mohsen Abu al-Nur, kepala Forum Arab untuk Analisis Kebijakan Iran (Avaib), mengesampingkan terjadinya konflik bersenjata formal, komprehensif, maritim, atau non-maritim antara Iran dan Israel.

Menurut pernyataannya kepada “Sputnik“, ada beberapa pertimbangan, antara lain bahwa Israel mengetahui cara menjalankan permainan ini dengan Iran, dengan melakukan operasi militer terbatas, dan tidak mengumumkannya secara resmi. Tetapi di saat yang sama beberapa informasi telah bocor ke pers Amerika atau Israel yang meyakinkan publik bahwa mereka memiliki andil, mengingat perselisihan tentang kontrol dan pengaruh, terutama blok di selatan Laut Merah, khususnya di lepas pantai Eritrea dan pantai Djibouti.

Dia menjelaskan bahwa Israel mengetahui bahwa Iran telah mendirikan pangkalan militer di lepas pantai Eritrea, dan inilah yang membuat beberapa supremasi Iran dalam file ini, terutama karena Eritrea adalah negara yang terletak di Tepi Barat Yaman, tempat konflik berkecamuk dengan Houthi.

Dr. Muhammad Mohsen Abu al-Nur juga percaya bahwa insiden ini sangat diperhitungkan antara Israel dan Iran, dan tidak akan berkembang lebih jauh kecuali Iran menyerang kapal angkatan laut Israel di Mediterania Timur, di lepas pantai Suriah atau Selat Hormuz.

Abu al-Nur juga menekankan bahwa dalam kasus ini akan ada variabel baru yang dapat menjungkirbalikkan keadaan, tetapi sekarang tidak mungkin operasi tersebut akan berkembang menjadi konflik maritim resmi antara Israel dan Iran.

Dukungan Amerika

Sementara itu, Muhammad Hassan Kanaan, ketua Partai Nasionalis Arab dan mantan anggota Knesset Israel, setuju dengan pandangan Abu al-Nur dalam mengesampingkan kemungkinan Israel melancarkan perang laut melawan Iran.

Dalam wawancaranya dengan “Sputnik”, dia percaya bahwa meskipun media Israel membicarakan skenario ini, tidak ada kemungkinan konfrontasi militer antara Israel dan Iran, dan jika Tel Aviv menginginkannya, akan ada kebutuhan mendesak untuk dukungan besar Amerika.

Baca: 

Dia menilai bahwa keadaan saat ini tidak mendorong hal itu, terutama mengingat negosiasi yang dilakukan Amerika dengan Eropa mengenai Iran, dan berkaitan dengan perjanjian nuklir.

Mengenai ancaman Israel yang sedang berlangsung, dia mengatakan bahwa Netanyahu mungkin ingin memprovokasi perselisihan militer dengan Iran untuk mengalihkan perhatian dunia dan rakyat Israel dari pembentukan pemerintahan dan persidangannya yang sedang berlangsung. (ARN)

About Arrahmahnews 29507 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.