Jenderal Dedghan: Iran Tingkatkan Jangkauan Rudal sesuai Ancaman Musuh

Jenderal Dedghan: Iran Tingkatkan Jangkauan Rudal sesuai Ancaman Musuh
Jenderal Dedghan

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Seorang penasihat militer untuk Pemimpin Republik Islam Iran, Jenderal Hossein Dehghan, memperingatkan musuh terhadap setiap gerakan bermusuhan mereka. Menambahkan bahwa Iran akan meningkatkan jangkauan misilnya sebagai tanggapan terhadap jenis ancaman.

Brigadir Jenderal Hossein Dehghan, mantan menteri pertahanan Iran, yang saat ini menjabat sebagai penasihat militer Pemimpin Republik Islam, membuat pernyataan tersebut dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan TV Yaman al-Masirah.

BACA JUGA:

“Setiap langkah permusuhan akan ditanggapi dengan tanggapan yang keras dan praktis pada waktu dan tempat yang tepat sehingga [musuh] tidak akan lagi mengulangi gerakannya. Iran sepenuhnya siap untuk menghadapi ancaman atau agresi, dan pasukan kami memantau semua gerakan bermusuhan,” ujar Jenderal Dehghan memperingatkan musuh.

Jenderal Dedghan: Iran Tingkatkan Jangkauan Rudal sesuai Ancaman Musuh
Jenderal Dedghan

Mantan menteri pertahanan Iran itu mengesampingkan kemungkinan negosiasi tentang rudal Iran, dengan mengatakan “Kekuatan rudal Iran adalah garis merah dan tidak dapat dinegosiasikan. Titik.”

“Peningkatan jangkauan rudal Iran terkait dengan ancaman, dan kami meningkatkan jangkauan rudal kami sesuai dengan jenis ancaman yang kami hadapi,” tambah penasihat militer Pemimpin Republik Islam itu.

Ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Iran tidak melihat batasan untuk mengembangkan senjatanya selain dari senjata pemusnah massal (WMD), yang memang tidak ingin dikembangkan.

Ia terus menuntut atas tindakan sabotase baru-baru ini di situs nuklir Natanz, dengan mengatakan bahwa “Tidak masalah siapa yang mengklaim bertanggung jawab atau menyangkal serangan terhadap Natanz. Yang penting adalah serangan itu. terjadi dalam kerangka segitiga Ibrani-Arab-Amerika dan bahwa Amerika Serikat tidak dapat menyangkal tanggung jawabnya.”

Jenderal Dehghan juga menyorot serangan baru-baru ini terhadap kapal-kapal Iran, mengatakan bahwa musuh berusaha “untuk menciptakan suasana ketegangan dan perang, dan jika ada reaksi dari pihak lain, itu akan menjadi reaksi yang wajar.”

Penasihat militer untuk Pemimpin tersebut juga mengatakan bahwa Iran akan melanjutkan peran penasehat militernya di Suriah atas permintaan pemerintah Suriah.

Ia juga menyinggung tentang pengumuman 60% pengayaan uranium oleh Teheran baru-baru ini, dengan mengatakan bahwa “Tindakan Iran untuk meningkatkan pengayaan menjadi 60% bukanlah ancaman bagi negara-negara kawasan, dan sebaliknya, kami tidak menganggap negara-negara ini sebagai ancaman bagi kami. Kehadiran kekuatan asing di kawasan ini adalah penyebab dari semua masalah dan ketegangan. “

BACA JUGA:

Ia juga menegaskan bahwa “Kemampuan pertahanan kami adalah untuk kepentingan kawasan dan tidak akan melawan negara-negara Islam.”

Mantan menteri pertahanan Iran itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa “Arab Saudi bukanlah musuh kami, tetapi jika mereka membuat gerakan sembrono dalam kerangka koalisi Arab-Barat-Zionis, maka persepsi kami tentang mereka akan berubah.”

Penasihat militer senior Pemimpin Iran itu juga menunjuk pada krisis Yaman, mengatakan bahwa “Rakyat tertindas di Yaman berada di bawah blokade dan menghadapi kelaparan dan menjadi sasaran serangan brutal.” Ia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa “Semua umat manusia harus bereaksi terhadap bencana ini.” (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 29542 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.