Haidar Baqir: Ibadah Terbaik Untuk Tuhan, Membahagiakan Orang-orang yang Sedih

Haidar Baqir: Ibadah Terbaik Untuk Tuhan, Membahagiakan Orang-orang yang Sedih
Haidar Baqir

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COM “Tuhan, apakah ibadahku yang khusus untukmu?”, tanya Musa bin Imran. “Memasukkan rasa bahagia ke dalam diri orang yang patah hatinya”.

Setiap orang pernah sedih. Bahkan dalam tasawuf, ada gagasan tentang khuzn (kesedihan) sebagai penarik orang untuk mendekat kepada Allah. Alquran pun mengajarkan “Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar”. (al-Baqarah:155).

BACA JUGA:

Hanya orang yang di-istddraj (didorong ke keadaan lebih buruk oleh) Allah yang tidak mengalami kesedihan. Tapi memang beda antara orang yang sedih -Kadang sampai mendalam- dengan orang yang mengalami depresi. Kesedihan, betapapun mendalamnya, tidak merampas sepenuhnya akal sehat orang.

Haidar Baqir: Ibadah Terbaik Untuk Tuhan, Membahagiakan Orang-orang yang Sedih
Haidar Baqir

Karena pikirannya masih jalan. Apalagi jika masih ada orang-orang yang mencintainya di sekelilingnya. Sampai batas tertentu dia masih bisa mengendalikan, bahkan mengelola, kesedihannya. Sementara, depresi adalah penyakit.

Orang sudah tak lagi bisa berpikir dengan waras. Depresinya telah sepenuhnya menenggelamkan dirinya ke dalam kebuntuan. Hampir-hampir seperti orang yang tenggelam ke dalam lumpur penghisap.

BACA JUGA:

Orang begini bisa merasakan kesepian total, meski sesungguhnya di sekelilingnya ada orang-orang yang mencintainya. Bahkan sensitifitasnya untuk merasakan cinta telah ba’al. Tak terkecuali harapannya pada Allah. Sama sekali terputus. Seluruh relasi dengan oran-orang dan alam sekitarnya terputus total.

Ini mungkin yang dimaksud Bisyr al-Hafi, seorang sufi besar: “Kesedihan adalah seperti seorang penguasa. Jika dia sudah bermukim di suatu tempat (di dalam hati), maka tak ada lagi, maka ia tak mengizinkan yang lain ada di sana”. (Juga ada perasaan yang sama sekali tak bisa dilawan, bahwa kesedihannya sama sekali tak bisa disembuhkan.

Ditambah trauma ketakutan bahwa perasaan yang sama berulang, ketika dia sempat sesekali jeda dari mood depresifnya). Orang seperti ini sama sekali kehilangan kendali atas dirinya. Dia mengalami kesepian total.

Maka, selain mengajarkan mulianya amal memasukkan rasa bahagia ke dalam hati sesama (idkhaal as-suruur fi qalbil ikhwan), Rasul saw pun pernah menyabdakan: “Berjalan (menemani) orang yang memiliki hajat (kebutuhan) (dan merasa putus asa dalam mengatasi masalahnya-HB) lebih kusukai ketimbang i’tikaf sebulan penuh di masjidku”. Kenapa? Karena orang depresi harus ditemani dan dibuat bisa merasa dicintai.

BACA JUGA:

Dua puluh empat jam jika bisa. Ya, bersama upaya terapi psikologis dan spiritual -Sebutlah terapi psikologi integralistik*) kalau mau, termasuk terapi psikoanalitis, kognitif, logoterapis, dan transpersonal, serta medis- di atas semuanya itu, dia harus dicintai dan ditemani terus-menerus….

“Dan mereka berkata, ‘Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan kesedihan dari kami. Sungguh, Tuhan kami benar-benar Maha Pengampun, Maha Tanggap terhadap orang-orang yang bersyukur'” (QS. Fatir: 34).

*) Psikologi integral adalah suatu aliran psikologi yang dipromosikan oleh Ken Wilber, seorang filosof dan ahli psikologi, yang menggabungkan berbagai pendekatan psikologi dan terapi, trmsk psikologi dan terapi transpersonal (mistikal).

Penulis: Haidar Baqir

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 29538 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.