Bin Salman Bantu Israel Gulingkan Raja Yordania

Bin Salman Bantu Israel Gulingkan Raja Yordania
Foto MbS dan Netanyahu

Amman, ARRAHMAHNEWS.COM Seorang pejabat keamanan Yordania mengakui bahwa upaya menggulingkan Raja Abdullah II, pada tanggal 4 April lalu, adalah “skema multilateral, dan kudeta yang besar serta rumit menurut semua standar,” yang menegaskan keterlibatan Amerika, Israel, UEA dan Arab Saudi dalam upaya itu, yang berhasil digagalkan oleh Raja Yordania secara diam-diam.

Pejabat Keamanan Yordania menegaskan bahwa “kesadaran raja dan gerakan cepat militer serta pasukan keamanan menggagalkan upaya kudeta untuk menggulingkannya dan menggantikannya dengan anggota keluarga yang berkuasa,” saudaranya Pangeran Hamzah bin Al-Hussein. Dia mengaitkan “perencanaan kepemimpinan” di Israel untuk mencoba posisi negatif Yordania mengenai kesepakatan abad ini, di mana ia melihat implementasi dari rencana tanah air alternatif untuk Palestina dan aneksasi Lembah Yordania ke tanah yang diduduki.

BACA JUGA: 

Posisi ini menimbulkan ketakutan “Israel” bahwa itu akan menjadi lampu hijau bagi gerakan Palestina di Yordania dan klannya melawan “kesepakatan abad ini”. Oleh karena itu, pejabat Israel meminta bantuan Riyadh, dan Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman, dengan menetapkan persetujuan untuk mentransfer perwalian atas situs suci Islam di Yerusalem “dari Yordania ke Arab Saudi.”

Bin Salman Bantu Israel Gulingkan Raja Yordania
Foto MbS dan Netanyahu

Setelah mendapat persetujuan Washington, “Bin Salman mengambil tindakan sendiri, dan memberi wewenang (mantan ketua istana) Basem Awadallah untuk membuat persiapan yang diperlukan untuk peralihan kekuasaan di tingkat keluarga. Sementara Muhammad Dahlan ditugaskan untuk pindah di tingkat suku dan orang Palestina di Yordania. Adapun Arab Saudi bekerja mempersenjatai beberapa anggota suku mealalui Al-Janoubia yang memperoleh kewarganegaraan Saudi untuk melakukan tindakan militer, jika perlu.”

BACA JUGA:

Pejabat yang sama menjelaskan bahwa demonstrasi yang terjadi di beberapa provinsi Yordania bulan lalu “hanyalah gladi bersih, upaya untuk merasakan denyut nadi dan menguji reaksi dari dinas keamanan.” Dia membenarkan apa yang dilaporkan bahwa delegasi Saudi yang mengunjungi Amman pada tanggal enam bulan ini, dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan, menuntut pembebasan Awadallah dan ekstradisinya ke Riyadh, “dengan menggunakan tekanan dan bahasa ancaman.”

Sumber diplomatik di Amman mengkonfirmasi kepada Al-Akhbar bahwa dua hal utama mendorong Washington untuk memberikan lampu hijau pada rencana ini: keraguan Amman tentang kesepakatan Donald Trump-Bin Salman, Benjamin Netanyahu, dan keterlibatannya dalam proyek Mashreq yang baru, mengacu pada perannya, dan mengingat dinginnya hubungan antara Washington dan Amman karena posisi terakhir dalam kesepakatan abad ini, terlepas dari melanjutkan koordinasi politik dan logistik antara kedua negara, dan dukungan Amerika untuk Yordania. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Sumber: FNA

About Arrahmahnews 29509 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.