Atwan: Ledakan Rudal Dekat Dimona Ungkap Kelemahan Iron Dome

Atwan: Ledakan Rudal Dekat Dimona Ungkap Kelemahan Iron Dome
Iron Dome Israel

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Seorang komentator politik terkemuka, Abdel Bari Atwan mengatakan rudal yang menghantam dekat fasilitas nuklir Israel, mengungkapkan ketidakefisienan perisai “Iron Dome” yang banyak dipublikasikan, dan memprediksi bahwa serangan itu akan mengubah semua “persamaan lama” dan aturan keterlibatan di kawasan.

Pada hari Kamis, Abdel Bari Atwan, editor harian online Raialyoum, memposting video dirinya di Twitter, di mana ia menyampaikan analisisnya tentang tembakan rudal sekitar 20 mil dari Dimona, gurun Negev pada hari sebelumnya.

BACA JUGA: 

Tel Aviv mengklaim bahwa rudal itu mendarat di wilayah pendudukan Israel sebagai akibat dari tembakan rudal anti-pesawat Suriah yang “salah”. Namun, jalur terbang proyektil memicu spekulasi bahwa Dimona sengaja menjadi sasaran.

Dalam video tersebut, Atwan menyebutkan bahwa pernyataan Tel Aviv tentang insiden tersebut, menunjukkan bahwa gerakan perlawanan anti-Israel di wilayah tersebut – yang mencakup Iran dan Suriah selain kelompok perlawanan di Palestina, Lebanon dan Irak – berada di balik tembakan rudal tersebut.

Setelah insiden tersebut, banyak media mencoba menghubungkan insiden tersebut dengan Iran, di mana fasilitas nuklir Natanz baru-baru ini menjadi sasaran operasi sabotase yang dicurigai dilakukan oleh Israel.

Atwan: Ledakan Rudal Dekat Dimona Ungkap Kelemahan Iron Dome
Iron Dome Israel

Editor harian online Rai al-Youm lebih lanjut menyoroti kegagalan yang disebut perisai Iron Dome Israel untuk mencegat dan menjatuhkan rudal tersebut, yang membuat sirene serangan udara berbunyi dan memicu kepanikan di antara para pemukim Israel.

“Tembakan rudal terhadap Dimona menandai dimulainya perubahan aturan konflik. Upaya ini menandai runtuhnya semua persamaan lama,” tulisnya dalam tweet.

BACA JUGA:

Tampaknya kesabaran strategis perlawanan telah berakhir,” tulis Atwan dalam tweet. “Iron Dome terbukti tidak efektif. Mereka yang telah melihat para pemukim yang ketakutan melarikan diri ke tempat penampungan mengerti apa yang kami katakan.”

Atwan mengatakan bahwa tembakan rudal “mengirimkan pesan yang jelas ke AS dan Israel, menekankan bahwa “perlawanan merespon dan waktu untuk memulihkan martabat kami telah tiba.”

Analis tersebut mengatakan kenyataannya adalah bahwa tembakan rudal itu membingungkan militer Israel, yang kemudian mengakui bahwa sistem misilnya gagal mendeteksi apa yang dia gambarkan sebagai “rudal balistik.”

Mengenai kinerja Iron Dome, harian al-Akhbar yang berbasis di Lebanon juga menerbitkan analisis tembakan rudal, yang digambarkannya sebagai “yang pertama dari jenisnya.”

Tembakan rudal, tambahnya, meledakkan penutup tumit Achilles dari sistem intersepsi rudal Israel.

Harian itu juga menyatakan keraguannya tentang akun resmi Israel tentang apa yang terjadi di dekat Dimona dan mengatakan kisah “keliru” Tel Aviv menimbulkan banyak pertanyaan tentang jenis rudal, pihak yang benar-benar menembakkannya dan alasan mengapa Iron Dome gagal merespons.

Insiden itu terjadi hanya beberapa minggu setelah Israel mengatakan telah meningkatkan Kubah Besi, di tengah kekhawatiran rezim atas meningkatnya kekuatan militer kelompok perlawanan anti-Israel di Lebanon dan Jalur Gaza yang diblokade.

Rezim Israel dari waktu ke waktu mencoba untuk menggambarkan “Kubah Besi” sebagai sistem rudal yang tak terkalahkan dan sangat kuat, tetapi pemikiran tentang perisai rudal yang kebal menguap selama perang yang dilakukan Tel Aviv terhadap Palestina dan Lebanon selama dekade terakhir. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30623 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.