AS-Israel Bentuk Kelompok Kerja yang Fokus pada Drone dan Rudal Iran

AS-Israel Bentuk Kelompok Kerja yang Fokus pada Drone dan Rudal Iran
Kekuatan Militer Iran

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM Takut akan kekuatan militer Iran, Amerika Serikat dan rezim Israel memutuskan untuk membentuk kelompok kerja yang berfokus pada kemampuan rudal dan drone Republik Islam.

Pada hari Selasa, penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan dan mitranya dari Israel, Meir Ben-Shabbat, sepakat dalam pertemuan di Washington untuk membentuk kelompok kerja antar-badan yang memusatkan perhatian pada pencapaian militer Teheran, terutama di bidang drone dan rudal presisi, serta perangkat keras Iran untuk kelompok perlawanan di Asia Barat.

BACA JUGA: 

Keputusan itu dibuat setelah Israel menjadi semakin tegang atas potensi kebangkitan kembali kesepakatan multilateral 2015 tentang program nuklir Iran, yang ditinggalkan AS lebih dari tiga tahun lalu di bawah pengaruh lobi Israel dan Saudi.

Para pejabat AS dan Israel membahas “kekhawatiran serius” tentang kemajuan program nuklir Iran dan pengaruh signifikannya di wilayah tersebut, di mana Republik Islam telah berulang kali menggagalkan rencana Barat, termasuk dengan secara efektif membantu Irak dan Suriah mengalahkan kelompok teror Daesh yang disponsori AS, PressTV melaporkan.

AS-Israel Bentuk Kelompok Kerja yang Fokus pada Drone dan Rudal Iran
Kekuatan Militer Iran

Pembicaraan itu diadakan pada hari yang sama dengan putaran baru pembicaraan antara perwakilan Iran dan penandatangan lain kesepakatan nuklir 2015 di Wina, Austria.

Pakar dan teknisi militer Iran dalam beberapa tahun terakhir telah membuat kemajuan besar dalam mengembangkan dan memproduksi berbagai peralatan di dalam negeri, membuat Angkatan Bersenjata mandiri dalam hal ini.

Para pejabat Iran telah berulang kali menggarisbawahi bahwa Republik Islam tidak akan ragu untuk membangun kemampuan pertahanannya, dan menekankan bahwa kemampuan tersebut sepenuhnya dimaksudkan untuk tujuan pertahanan dan tidak akan pernah bisa dinegosiasikan.

Pada hari Minggu, Angkatan Darat Iran meluncurkan tujuh pencapaian militer berteknologi tinggi yang dikembangkan di dalam negeri, termasuk sistem pertahanan udara, kendaraan udara tak berawak (UAV) dan perangkat perang elektronik.

Tel Aviv juga telah mewaspadai peningkatan kemampuan militer kelompok perlawanan Lebanon dan Palestina, karena sistem intersepsi rudal rezim yang banyak dipublikasikan dalam banyak kesempatan terbukti tidak efisien.

Awal tahun ini, seorang komandan militer Israel mengatakan gerakan perlawanan Hizbullah dapat menembakkan 2.000 rudal per hari ke Israel jika terjadi konfrontasi militer dengan Lebanon.

BACA JUGA:

Dalam insiden yang belum pernah terjadi sebelumnya pekan lalu, Zionis melaporkan ledakan rudal di dekat fasilitas nuklir Dimona yang sangat rahasia. Tel Aviv mengklaim rudal itu telah mendarat di wilayah pendudukan Israel sebagai akibat dari tembakan anti-pesawat Suriah yang “salah”.

Analis meragukan akun rezim atas insiden tersebut dan mengatakan rudal tersebut kemungkinan telah ditembakkan ke wilayah pendudukan oleh kelompok perlawanan di wilayah tersebut.

Tel Aviv mengakui bahwa yang disebut perisai rudal Iron Dome gagal mencegat dan menjatuhkan rudal tersebut, yang membuat sirene serangan udara berbunyi dan memicu kepanikan di antara para pemukim Israel. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30623 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.