Fokus

Netizen “Semprot” MUI: Munarman Bukan Representasi Islam

Netizen "Semprot" MUI: Munarman Bukan Representasi Islam

Netizen menjawab komentar anggota MUI “Munarman bukan representasi islam, menangkap dan menahannya sama dengan menangkap dan menahan kriminal/teroris lainnya

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COM Dari netizen hingga sejumlah tokoh publik turut buka suara terkait hal itu, mengemukakan pendapat yang pro maupun kontra.

Akun Twitter Lady Zeebo menjawab komentar anggota MUI “Munarman bukan representasi islam, menangkap dan menahannya sama dengan menangkap dan menahan kriminal/teroris lainnya. Yang menciptakan ketakutan itu TERORIS, yang menyebabkan anti islam itu TERORIS. Yang mensupport TERORIS itu, Politisi, Ngustad Karbitan, dan Ormas Radikal.

Terbaru, kecaman dan keprihatinan dilayangkan oleh salah satu petinggi Majelis Ulama Indonesia atau MUI. Tapi ini bukan representasi MUI tapi ini pendapat pribadi.

BACA JUGA:

Salah satu akun Twitter Lady Zeebo menjawab komentar KH Muhyiddn Junaidi yang mengatakan bahwa penangkapan Munarman merupakan bentuk baru dari gerakan Islamofobia yang tujuannya untuk menciptakan ketakutan dan anti Islam.

“Jelas sekali penangkapan itu adalah bentuk baru dari gerakan Islam phobia yang tujuan utamanya adalah menciptakan ketakutan, kekhawatiran yang berlebihan dan anti Islam,” ujar KH Muhyiddin Junaidi, pada Kamis, 29 April 2021.

Lebih lanjut, ia juga menyampaikan jikalau terorisme, radikalisme, dan ekstremisme adalah produk musuh kaum Muslim yang diprakarsai oleh Amerika dan sekutunya.

BACA JUGA:

“Saat ini dunia sudah menganggap isu tersebut sudah kadaluarsa.

ISIS juga diakui mereka sebagai produk hasil rekayasa mereka untuk menciptakan konflik dan menguras sumber daya kaum muslimin”, sambungnya.

Netizen "Semprot" MUI: Munarman Bukan Representasi Islam

Cuitan Akun Twitter Lady Zeebo

Akun Twitter Lady Zeebo menjawab komentar anggota MUI “Munarman bukan representasi islam, menangkap dan menahannya sama dengan menangkap dan menahan kriminal/teroris lainnya. Yang menciptakan ketakutan itu TERORIS, yang menyebabkan anti islam itu TERORIS. Yang mensupport TERORIS itu, Politisi, Ngustad Karbitan, dan Ormas Radikal.

Penangkapan Munarman pada Selasa lalu, 27 April 2021, tak dimungkiri menimbulkan beragam opini publik.

Ia adalah KH Muhyiddin Junaidi yang kini diketahui menjabat sebagai Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Adapun komentar tersebut disampaikan secara tertulis kepada redaksi Panjimas pada Rabu kemarin, 28 April 2021, sebagaimana dilansir Arrahmahnews.com.

Bahkan, politisi Fadli Zon tampak membagikan ulang pemberitaan terkait Munarman di mata Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI itu di laman media sosial Twitter resminya.

Seharusnya sebagai tokoh tidak ikut komentar seperti ini, karena Densus 88 saat ini bekerja keras untuk menumpas jaringan terorisme yang sangat meresahkan NKRI, dan ini bukan ranah KH Muhyiddin dan bahkan bukan ranah MUI, ini memang menjadi ranah Kepolisian. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.050.107 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.549 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: