Rudal Israel Hancurkan Kantor Media Internasional di Gaza

Rudal Israel Hancurkan Kantor Media Internasional di Gaza
Menara Al-Jalaa Kantor Media Internasional

Gaza, ARRAHMAHNEWS.COM Menara al-Jalaa yang menampung kantor media internasional termasuk Aljazeera di Jalur Gaza menjadi target serangan brutal Israel hingga rata dengan tanah.

Hingga saat ini belum ada laporan mengenai korban dalam serangan itu. Video langsung Aljazeera menunjukkan gedung 11 lantai al-Jalaa, yang juga menampung beberapa tempat tinggal dan kantor lainnya, runtuh setelah dibom yang diikuti semburan debu dan puing-puing yang terbang ke udara.

BACA JUGA: 

Bangunan itu juga ditempati biro kantor berita Associated Press (AP).

Sebuah pernyataan dari Aljazeera mengutuk serangan itu, dan menyerukan “semua media dan lembaga HAM untuk bergabung” dalam mengecam pemboman tersebut serta “meminta pertanggungjawaban pemerintah Israel”.

Rudal Israel Hancurkan Kantor Media Internasional di Gaza
Menara Al-Jalaa Kantor Media Internasional

“Aljazeera mengutuk keras pemboman dan penghancuran kantornya oleh militer Israel di Gaza dan memandang ini sebagai tindakan yang ditujukan untuk menghentikan jurnalis melakukan tugas suci mereka untuk menginformasikan kepada dunia dan melaporkan peristiwa di lapangan,” bunyi pernyataan itu.

BACA JUGA: 

“Aljazeera berjanji akan mengejar setiap jalur yang tersedia untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Israel atas tindakannya.”

Sementara itu, AP mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya “terkejut dan ngeri” dengan serangan udara Israel.

“Ini adalah perkembangan yang sangat mengganggu. Kami nyaris menghindari kehilangan nyawa yang mengerikan, ”Presiden dan CEO AP Gary Pruitt mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Dunia akan tahu lebih sedikit tentang apa yang terjadi di Gaza karena apa yang terjadi hari ini,” kata Pruitt.

“Saya telah bekerja di kantor ini selama lebih dari 10 tahun dan saya tidak pernah melihat sesuatu yang [mencurigakan],” Safwat al-Kahlout dari Al Jazeera, melaporkan dari Kota Gaza.
“Saya bahkan bertanya kepada rekan-rekan saya apakah mereka melihat sesuatu yang mencurigakan dan mereka semua menegaskan kepada saya bahwa mereka tidak pernah melihat aspek militer atau bahkan para pejuang keluar masuk,” tambahnya.

BACA JUGA:

Pruitt juga memberi tahu Al Jazeera, “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa kami telah berada di gedung itu selama sekitar 15 tahun untuk biro kami. Kami jelas tidak merasa Hamas ada di sana.”

Kemudian al-Kahlout mengatakan bahwa dia telah bekerja di gedung itu selama 11 tahun dan sering menyaksikan laporan langsung dari atapnya, dan menyaksikan setidaknya tiga rudal menghantam gedung dan kemudian runtuh.

“Saya telah meliput banyak acara dari gedung ini,” katanya. “Kami memiliki banyak kenangan indah dengan kolega kami.”

Setelah hancurkan menara Al-Jala, markas wartawan internasional di Gaza yang bangkitkan kemarahan dunia, Pihak keamanan Zionis Israel melalui Channel 13 mendesak pemerintah Netanyahu untuk melakukan gencatan senjata dengan Gaza. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30073 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.