Dunia Harus Akui Hak Palestina dan Kebrutalan Apartheid Israel

Dunia Harus Akui Hak Palestina dan Kebrutalan Apartheid Israel
Kekejaman Zionis Israel di Gaza

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM “Israel memiliki hak untuk mempertahankan dirinya sendiri.”

Ini adalah kata-kata yang kami dengar dari pemerintahan Demokrat dan Republik setiap kali Israel, dengan kekuatan militernya yang sangat besar, menanggapi serangan roket dari Gaza.

BACA JUGA: 

Mari kita perjelas. Tidak ada yang memperdebatkan bahwa Israel, atau pemerintah mana pun, tidak memiliki hak untuk membela diri atau melindungi rakyatnya. Jadi mengapa kata-kata ini diulangi tahun demi tahun, perang demi perang? Dan mengapa pertanyaan itu hampir tidak pernah ditanyakan: “Apa hak-hak rakyat Palestina?”

Dan mengapa kita tampaknya memperhatikan kekerasan di Israel dan Palestina hanya ketika roket jatuh di Israel?

Kita juga harus memahami bahwa, meski Hamas menembakkan roket ke Israel, namun konflik hari ini tidak dimulai dengan roket itu.

Keluarga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem telah hidup di bawah ancaman penggusuran selama bertahun-tahun, menavigasi sistem hukum yang dirancang untuk memfasilitasi pemindahan paksa mereka. Dan selama beberapa minggu terakhir, para pemukim ekstremis telah meningkatkan upaya untuk mengusir mereka.

BACA JUGA:

Tragisnya, penggusuran tersebut hanyalah salah satu bagian dari sistem penindasan politik dan ekonomi yang lebih luas. Selama bertahun-tahun kita telah melihat pendudukan Israel yang semakin dalam di Tepi Barat dan Yerusalem Timur serta blokade yang terus berlanjut di Gaza yang membuat hidup semakin tidak dapat ditoleransi bagi warga Palestina. Di Gaza, yang berpenduduk sekitar dua juta jiwa, 70 persen kaum muda menganggur dan memiliki sedikit harapan untuk masa depan.

Lebih lanjut, kami telah melihat pemerintah Benjamin Netanyahu bekerja untuk meminggirkan dan menjelekkan warga Palestina di Israel, mengejar kebijakan pemukiman yang dirancang untuk menutup kemungkinan solusi dua negara dan mengesahkan undang-undang yang mengakar pada ketidaksetaraan sistemik antara warga Yahudi dan Palestina di Israel.

 

Tak satu pun dari hal ini yang menjadi alasan serangan Hamas, yang merupakan upaya untuk mengeksploitasi kerusuhan di Yerusalem, atau kegagalan Otoritas Palestina yang korup dan tidak efektif, yang baru-baru ini menunda pemilu yang sudah lama tertunda. Tetapi faktanya adalah bahwa Israel tetap menjadi satu-satunya otoritas yang berdaulat di tanah Israel dan Palestina, dan alih-alih mempersiapkan perdamaian dan keadilan, Israel telah memperkuat kontrolnya yang tidak setara dan tidak demokratis.

Selama lebih dari satu dekade pemerintahan sayap kanannya di Israel, Netanyahu telah menghidupkan nasionalisme rasis yang semakin tidak toleran dan otoriter. Dalam upayanya yang panik untuk tetap berkuasa dan menghindari penuntutan karena korupsi, Netanyahu telah melegitimasi kekuatan ini, termasuk Itamar Ben Gvir dan partai Ekstremis Kekuatan Yahudi, dengan membawa mereka ke dalam pemerintahan. Mengejutkan dan menyedihkan bahwa gerombolan rasis yang menyerang orang-orang Palestina di jalan-jalan Yerusalem sekarang memiliki perwakilan di Knesset-nya.

BACA JUGA:

Tren berbahaya ini tidak hanya terjadi di Israel. Di seluruh dunia, di Eropa, di Asia, di Amerika Selatan dan di sini di Amerika Serikat, kita telah melihat kebangkitan gerakan nasionalis otoriter yang serupa. Gerakan-gerakan ini mengeksploitasi kebencian etnis dan ras untuk membangun kekuatan bagi segelintir orang yang korup daripada kemakmuran, keadilan, dan perdamaian bagi banyak orang. Selama empat tahun terakhir, gerakan ini punya teman di Gedung Putih.

Di saat yang sama, kita melihat kebangkitan generasi baru aktivis yang ingin membangun masyarakat berdasarkan kebutuhan manusia dan kesetaraan politik. Kami melihat para aktivis ini di jalan-jalan Amerika musim panas lalu setelah pembunuhan George Floyd. Kami melihat mereka di Israel. Kami melihat mereka di wilayah Palestina.

Di Timur Tengah, Kita harus mengubah arah dan mengadopsi pendekatan adil, menegakkan dan memperkuat hukum internasional tentang perlindungan warga sipil, dan tidak boleh memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia.

Pendekatan ini harus mengakui bahwa Palestina memiliki hak mutlak untuk hidup dalam perdamaian dan keamanan, serta membantu Palestina membangun masa depan itu. Kita harus menjunjung standar internasional hak asasi manusia secara konsisten, bahkan ketika itu sulit secara politik. Kita harus mengakui bahwa hak Palestina penting. Kehidupan Palestina penting. (ARN)

Sumber: New York Times

About Arrahmahnews 30071 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.