Media Zionis: Israel Jatuh dalam Perangkap Hamas

Media Zionis: Israel Jatuh dalam Perangkap Hamas
Netanyahu, Zionis Israel

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Perang baru-baru ini di Gaza telah memperkuat posisi Iran dan Hizbullah Lebanon, serta peningkatan drastis popularitas gerakan Perlawanan Islam “Hamas”, dengan rekor penembakkan lebih dari 4.000 roket ke kota-kota Israel dalam 11 hari perang, tulis surat kabar Israel “Jerusalem Post”.

Dalam analisis berita yang diterbitkan pada hari Selasa, di situs Jerusalem Post menyatakan bahwa “Sebulan sebelum perang Gaza, segalanya berjalan baik di Israel. Kesepakatan Abraham berada dalam posisi yang kuat. Perjanjian damai menandai era baru di Timur Tengah, dan semua yang diperlukan agar Iran dan proksi-proksinya tetap jauh dari mengguncang Timur Tengah”.

BACA JUGA:

Surat kabar tersebut mengindikasikan bahwa “pemerintahan baru AS berusaha untuk memperkuat peran Amerika di dunia dan mendukung hak asasi manusia. Ini mungkin berarti tidak memulai kebijakan anarkis seperti menarik diri dari Suriah pada 2018 dan 2019.”

Jpost juga menjelaskan bahwa “pada 22 Mei, setelah perang baru-baru ini di Gaza, Mufti Otoritas Palestina diusir dari Masjid Al-Aqsa karena memberikan pidato kekalahan dan tidak menyebut Al-Aqsa dan Gaza, tidak memberi dukungan pada Hamas, bahkan sebaliknya ia menyanjung Mahmoud Abbas hingga memancing kemarahan para pendukungnya, sehubungan dengan kemenangan atas Israel”.

Media Zionis: Israel Jatuh dalam Perangkap Hamas
Netanyahu, Zionis Israel

Surat kabar tersebut menyatakan bahwa “banyak protes anti-Yahudi meletus, artikel anti-Israel menyebar di pers internasional. Sebaliknya, meningkatnya wajah dan citra Hamas sebagai kelompok perlawanan Palestina dalam melawan penjajah Israel di mata dunia. China memimpin upaya untuk mengkritik Israel, sementara di Amerika Serikat banyak pendukung sayap kiri di Partai Demokrat menggambarkan apa yang dilakukan Israel sebagai apartheid, dan menuntut diakhirinya kesepakatan senjata Amerika-Israel ”.

“Israel berhasil mengisolasi Hamas setelah perang, yang berlangsung hampir dua bulan pada tahun 2014, ketika gerakan tersebut memiliki sedikit teman, dan para pemimpin gerakan mencoba untuk memperkuat dukungan eksternal ini pada tahun 2019 dan 2020, melalui serangkaian kunjungan asing Ke Turki, Iran, Malaysia, dan Qatar,” tulisnya.

BACA JUGA:

Surat kabar Israel menunjukkan bahwa “pada saat yang sama, Israel diterima secara luas di kawasan, di samping aliansi baru dengan Yunani dan Siprus, yang menandai perjanjian energi baru.”

Surat kabar itu menambahkan, “Namun, masalah ini menjadi terbalik setelah perang Gaza, ketika orang-orang anti-Israel merasakan perbedaan, dan Israel dapat disingkirkan sebagai negara kolonial, yang mendapat dukungan Iran.”

“Tidak jelas apakah Hamas tahu rencananya akan berhasil atau sejauh mana Iran telah menasihati Hamas tentang strategi ini. Juga tidak jelas apakah keuntungan bagi Hamas dan Iran hanyalah peristiwa keberuntungan belaka, dan waktu yang menentukan perlunya berperang, tetapi hasilnya sama sekali tidak pasti. Hamas jelas tidak akan rugi banyak.”

Surat kabar tersebut menyimpulkan analisisnya dengan mengatakan, “Di sisi lain, Israel akan kehilangan banyak hal. Iran dan Hamas ingin menguji pertahanan Israel, dan menjadi jelas bahwa negara Yahudi itu ditarik ke dalam perangkap di Gaza. Israel, Karena tidak adanya pemerintahan baru, dan fokus perencanaan strategis di kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, tanpa check and balances, serta diskusi yang lebih luas tentang Dewan Kementerian Keamanan. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Sumber: FNA

About Arrahmahnews 30078 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.