Kesaksian Jurnalis, White Helmets Dibalik Serangan Kimia di Douma

Kesaksian Jurnalis, White Helmets Dibalik Serangan Kimia di Douma
Kesaksian Jurnalis, White Helmets Dibalik Serangan Kimia di Douma

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM – Koresponden “Grayzone” Aaron Matti dalam sebuah klip video yang ia posting di akun Twitter-nya, saat mengunjungi kota Douma di Suriah, mengatakan “Saya berada di tempat tidak jauh dari tempat di mana salah satu operasi penipuan terbesar terjadi sejak perang Irak.”

Pengakuan Aaron Matti yang dikutip oleh Al-Mayadeen mengungkapkan, “Di sinilah, pada April 2018, puluhan mayat difilmkan di dalam sebuah gedung, dan orang-orang yang mempublikasikan video ini mengklaim bahwa para korban menjadi sasaran serangan senjata kimia yang dilakukan oleh pemerintah Suriah”.

BACA JUGA:

Dia juga menegaskan bahwa hal ini menyebabkan serangan udara di Suriah oleh Amerika Serikat, Inggris dan Prancis, serta menekankan “Tapi kami sekarang tahu bahwa dugaan insiden Douma telah diatur.”

Menurut jurnalis Kanada-Amerika, “Kami tahu ini karena adegan rumah sakit yang direkam di sini dikonfirmasi oleh orang-orang di video dan dokter sebagai tipuan oleh pemilik White Helmets, organisasi yang didanai Inggris dan AS yang bekerja sama dengan milisi sektarian di dalam Suriah.”

“Apa yang terjadi di Douma adalah permainan, karena pengawas senjata kimia terbesar di dunia, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, datang ke sini dan melakukan penyelidikan dan tidak menemukan bukti serangan senjata kimia,” serta mengungkapkan bahwa “Insiden ini adalah peristiwa teatrikal, tetapi temuan saya dirusak dan ditekan.”

BACA JUGA:

“Pejabat senior di organisasi itu juga mencoba menyalahkan penyidik, dan fakta disembunyikan dari opini publik,” katanya.

Menurut Koresponden Grayzone “penyembunyian ini berlanjut dan bahkan sekarang menjadi penyamaran publik, karena negara-negara yang sama yang membom Suriah dan melancarkan perang dari Amerika Serikat ke Inggris menyuap para pengawas dan mencegah mereka untuk mempublikasikan bukti sebenarnya.”

“Apa artinya semua ini, bahwa penyembunyian ini berkontribusi untuk menyangkal keadilan bagi para korban yang terbunuh di sini, lusinan orang yang difoto mati di dalam Douma, di dekat saya,” tegasnya, dan mengatakan bahwa “penyembunyian ini membuat mereka kehilangan keadilan dan sampai inspektur didengar dan penyembunyian Organisasi Senjata Kimia diselesaikan.

Serius, orang-orang ini akan ditolak keadilannya, dan kita tidak akan pernah tahu siapa yang sebenarnya membunuh mereka, dan orang-orang yang membunuh mereka akan terus melarikan diri dengan kejahatannya,” ujar Aaron Matti.

BACA JUGA:

Patut dicatat bahwa pada tahun 2019, “WikiLeaks” mengungkapkan bahwa para ahli dari “Organisasi Pelarangan Senjata Kimia”, menyangkal penggunaan gas klorin di kota Douma, Suriah, dan menambahkan bahwa pejabat senior dari organisasi memaksa anggota misinya ke Suriah untuk memalsukan fakta.

Badan tersebut menerbitkan dokumen terkait dengan laporan yang mengindikasikan bahwa pejabat senior dalam organisasi telah mengeluarkan perintah untuk menghapus informasi ini dari laporan tersebut, yang mengakui bahwa “serangan kimia” adalah pertunjukan teatrikal.

Kementerian Luar Negeri Suriah menolak laporan misi pencari fakta OPCW tentang penggunaan bahan kimia beracun di Douma pada April 2018.

Douma dianggap sebagai salah satu kota terpenting di Pedesaan Damaskus, dan pusat populasi terbesar di dekat ibu kota, Damaskus (sebelum 2011, memiliki lebih dari 150.000 penduduk). Douma adalah reservoir pertanian dan industri ibu kota, dengan Ghouta yang terkenal, yang memiliki berbagai tanaman pertanian. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30634 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.