Arab Saudi

Saudi Klaim Miliki Pangkalan Udara Misterius di Yaman

Saudi Klaim Miliki Pangkalan Udara Misterius di Yaman

Arab Saudi mengakui telah membangun pangkalan militer di sebuah pulau di selat Bab al-Mandab untuk melawan pemerintah yang berbasis di Sana’a.

Saudi Arabia, ARRAHMAHNEWS.COM Arab Saudi mengakui telah membangun pangkalan militer di sebuah pulau di selat Bab al-Mandab untuk melawan pemerintah yang berbasis di Sana’a.

Dalam pernyataan yang disiarkan oleh Saudi Press Agency pada hari Kamis, seorang pejabat mengatakan semua peralatan yang saat ini ada di pulau vulkanik Mayyun Yaman berada di bawah kendali “koalisi” pimpinan Saudi.

BACA JUGA:

Pejabat yang tidak disebutkan namanya itu mengatakan peralatan itu dipindahkan ke pulau itu untuk memungkinkan bekas pemerintah Yaman dan pasukan koalisi untuk melawan Houthi Ansarullah, dan mengamankan navigasi maritim serta mendukung pasukan di pantai Barat.

Saudi Klaim Miliki Pangkalan Udara Misterius di Yaman

Saudi Klaim Miliki Pangkalan Udara Misterius di Yaman

Pulau Mayyun, yang diduduki oleh pasukan dan tentara bayaran pimpinan Saudi pada tahun 2015, terletak di Laut Merah di salah satu rute perdagangan maritim penting dunia untuk pengiriman energi dan kargo komersial.

Pada hari Selasa, Associated Press melaporkan bahwa “pangkalan udara misterius” sedang dibangun di pulau itu, dan menerbitkan gambar satelit dari pusat dengan landasan pacu 1,85 km di samping tiga hanggar.

Sementara AP mengatakan tidak ada negara yang mengklaim pangkalan udara tersebut, mereka mengutip pejabat dari mantan pemerintah Yaman yang mengatakan bahwa Uni Emirat Arab (UEA) berada di balik pembangunan pangkalan militer di pulau itu.

BACA JUGA:

Namun, pejabat Saudi membantah klaim bahwa UEA berada di balik pembangunan tersebut, dengan mengatakan “laporan di media berkaitan dengan kehadiran pasukan UEA di kepulauan Socotra dan Mayyun tidak berdasar.”

Sumber itu menambahkan bahwa peran UEA saat ini difokuskan dalam pasukan “koalisi” untuk memberikan dukungan udara di Ma’rib, yang coba dibebaskan oleh angkatan bersenjata Yaman dari kendali tentara bayaran yang dipimpin Saudi.

Kembali pada tahun 2019, UEA mengumumkan bahwa mereka akan menarik pasukannya dari Yaman, yang digambarkan Yaman sebagai pernyataan palsu atas ketakutan pembalasan Yaman.

Pejabat militer dari bekas pemerintah Yaman mengatakan kepada AP bahwa kapal Emirat mengirim senjata, peralatan militer dan pasukan ke pulau itu dalam beberapa pekan terakhir untuk pembangunan pangkalan udara.

BACA JUGA:

Pejabat UEA belum mengomentari laporan AP tersebut. Sementara, Yaman memperingatkan akan menargetkan UEA dengan ‘lahar api’.

Menanggapi perkembangan tersebut, Menteri Luar Negeri Yaman Hisham Sharaf Abdullah memperingatkan bahwa tindakan UEA di pulau Socotra dan Mayyun melanggar hukum internasional.

Sharaf Abdullah mengatakan Yaman tidak akan tinggal diam atas tindakan ilegal Emirat di tanah Yaman, jaringan berita al-Mayadeen melaporkan.

“Jika Anda tidak meninggalkan tanah dan pulau kami, lahar api akan segera mencapai negara anda,” tegas Sharaf Abdullah ke UEA.

“Kami menyarankan para penguasa Abu Dhabi untuk mempertahankan tanah dan pemerintahan mereka di dalam perbatasan UEA. Kami mengingatkan penguasa Abu Dhabi bahwa Yaman akan dapat mengembalikan mereka ke kewarasan,” menteri Yaman menambahkan. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.050.107 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.549 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: