Washington Post: Serangan Drone Hantui Pasukan AS di Irak

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM Pejabat militer Amerika Serikat “Semakin khawatir” dengan serangan pesawat tak berawak dari kelompok perlawanan anti-teror di Irak, yang menimbulkan ancaman semakin besar terhadap pangkalan militer Amerika, menurut sebuah laporan.

Mengutip pejabat koalisi pimpinan AS, Washington Post melaporkan pada hari Sabtu bahwa kelompok perlawanan Irak selama beberapa bulan terakhir telah beralih ke penggunaan pesawat tak berawak canggih untuk melawan pasukan Amerika.

BACA JUGA:

Seorang pejabat koalisi menggambarkan ancaman drone yang berkembang sebagai perhatian terbesar misi militer di Irak. Alih-alih menggunakan roket, kata harian itu, kelompok perlawanan semakin menggunakan “drone kecil bersayap yang terbang terlalu rendah untuk dapat ditangkap oleh sistem pertahanan.”

Merujuk pada dua serangan pesawat tak berawak terhadap pangkalan Amerika di Irak pada bulan April dan Mei, Washington Post mengatakan ancaman pesawat tak berawak telah meningkatkan prospek peningkatan kekerasan sporadis, dengan setiap serangan baru memicu kebingungan komunikasi di antara para pejabat AS apakah ada orang Amerika yang terbunuh atau terluka.

Des 8, 2021
Pasukan Amerika Serikat

“Kematian seorang Amerika adalah garis merah mereka,” kata seorang pejabat Barat yang tidak disebutkan namanya. Pertanyaan pertama yang selalu ditanyakan orang Amerika adalah apa kewarganegaraan korban?

Unit Mobilisasi Populer (PMU) anti-teror Irak, juga dikenal sebagai Hashd al-Shaabi, melancarkan serangan pesawat tak berawak di pangkalan udara yang menampung pasukan dan pesawat tempur AS di utara ibu kota Baghdad pada bulan Mei.

BACA JUGA:

Kelompok perlawanan mengatakan serangan itu menargetkan Pangkalan Udara al-Balad yang terletak 64 kilometer (40 mil) utara ibu kota.

Pangkalan udara itu mengalami serangan lain seminggu sebelumnya, yang menurut Amerika, melukai “dua pasukan Irak”, tetapi tidak menimbulkan korban pada pasukan AS.

Dalam serangan drone serupa pada bulan April, pangkalan udara Ain al-Asad di provinsi Anbar barat Irak yang menampung pasukan Amerika diserang, di mana hanggar untuk pesawat militer AS rusak total.

Kepala Komando Pusat AS, Jenderal Marinir Frank McKenzie yang dikutip oleh Washington Post mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk mengembangkan pertahanan yang lebih baik terhadap serangan drone.

McKenzie mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa pejabat militer AS sedang mencari cara untuk memutuskan hubungan komando dan kendali antara drone dan operatornya, meningkatkan sensor radar untuk dengan cepat mengidentifikasi ancaman saat mendekati, dan menemukan cara efektif untuk menjatuhkan pesawat.

“Kami terbuka untuk segala macam hal,” katanya, menurut Associated Press. “Tetap saja, kurasa kita tidak berada di tempat yang kita inginkan.”

Menyusul serangan pesawat tak berawak bulan April di Ain al-Asad, Gedung Putih mengumumkan pembentukan kelompok kerja “tentang meningkatnya ancaman Kendaraan Udara Tak Berawak [UAV] dan Rudal Pemandu Presisi,” serta menuduh Iran sebagai sponsor kelompok perlawanan di Irak dan wilayah Timur Tengah. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: