Israel Gagal Kalahkan Perlawanan, Netanyahu Terancam Digulingkan

Israel Gagal Kalahkan Perlawanan, Netanyahu Terancam Digulingkan
Israel Gagal Kalahkan Perlawanan, Netanyahu Terancam Digulingkan

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Menyusul kegagalan militer Israel baru-baru ini dalam menghadapi kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza, para politisi rezim pendudukan mencapai kesepakatan untuk membentuk kabinet koalisi, yang dapat mengakhiri pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, pemimpin terlama rezim tersebut.

Pada bulan Maret, partai Likud sayap kanan Netanyahu memenangkan sebagian besar kursi dalam pemilihan parlemen, hanya 30 kursi, tetapi gagal mendapatkan mayoritas langsung.

BACA JUGA:

Netanyahu kemudian ditugaskan oleh presiden Israel Reuven Rivlin untuk membentuk kabinet koalisi dalam 28 hari, tetapi perdana menteri yang melangsungkan agresi ke Gaza itu melewatkan tenggat waktu pada 4 Mei.

Pada 5 Mei, Rivlin menunjuk pemimpin oposisi, Yair Lapid, 57 tahun, mantan pembawa acara televisi dan menteri keuangan, yang partai sentrisnya Yesh Atid berada di urutan kedua dalam pemungutan suara Maret dengan mengamankan 17 kursi dari 120 anggota parlemen Israel, atau Knesset.

Israel Gagal Kalahkan Perlawanan, Netanyahu Terancam Digulingkan
Netanyahu

Seperti Netanyahu, Lapid juga memiliki tenggat waktu 28 hari, yang akan berakhir Rabu malam nanti, untuk membentuk kabinet koalisi.

Politisi yang menentang Netanyahu yang berusia 71 tahun itu sedang dalam pembicaraan intens menjelang tenggat waktu, ditengah gencatan senjata antara Israel dan perlawanan Palestina, menyusul agresi dahsyat rezim selama 11 hari terhadap Jalur Gaza yang terkepung.

BACA JUGA:

Netanyahu, yang telah berkuasa secara berturut-turut sejak 2009, tidak melakukan upaya apa pun untuk menghalangi jalan Lapid ke jabatan tingginya, seperti yang ia lakukan dengan pendahulu Lapid, Benny Gantz.

Namun, Lapid berusaha untuk membangun aliansi yang beragam, yang oleh media Israel disebut sebagai blok untuk “perubahan,” yang akan mencakup garis keras nasionalis Naftali Bennett, yang partai Yamina-nya memegang enam kursi, serta legislator Arab-Israel.

Lapid sangat bertekad untuk menggeser Netanyahu, bahkan telah menawarkan untuk berbagi kekuasaan dan memungkinkan Bennett untuk menjalani masa jabatan pertama dalam jabatan perdana menteri bergilir.

Kabinet baru pimpinan partai Yesh Atid mungkin juga akan mencakup partai tengah Biru dan Putih dari Benny Gantz dan partai Harapan Baru dari mantan sekutunya Gideon Saar.

Partai Yisrael Beitenu dari Avigdor Liberman, teman Netanyahu yang berubah menjadi musuh, serta Partai Buruh dan Partai Meretz juga akan bergabung dengan koalisi. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30071 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.