Pasukan Yaman Mulai Masuk Saudi, Mohammed Bin Salman Banjir Kecaman

Pasukan Yaman Mulai Masuk Saudi, Mohammed Bin Salman Banjir Kecaman
Pasukan Yaman Mulai Masuk Saudi, Mohammed Bin Salman Banjir Kecaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman (MbS), arsitek perang di Yaman, mendapat kecaman di dalam negeri setelah lebih dari 70 pasukan Saudi tewas dalam operasi Angkatan Darat Yaman yang sukses di kota pelabuhan Jizan, barat daya kerajaan.

Operasi udara dan darat besar-besaran oleh pasukan militer Yaman, yang didukung oleh pejuang sekutu dari komite populer, telah menjadi kemunduran besar bagi koalisi yang dipimpin Riyadh dalam perangnya di Yaman.

BACA JUGA:

Televisi Al-Masirah, mengutip sumber-sumber militer, melaporkan tentang operasi yang menargetkan posisi Saudi di tiga daerah pegunungan strategis Jabal Al-Dud, Al-Ramih dan Jahfan.

Menurut laporan itu, terlepas dari 70 kematian yang diderita oleh tentara bayaran yang dipimpin Saudi, setidaknya 32 kendaraan lapis baja Saudi juga rusak dalam operasi tersebut.

Pasukan Yaman berhasil menguasai setidaknya 40 lokasi di wilayah pegunungan, setelah itu angkatan udara Saudi mengirim jet tempur yang justru membombardir dan menimbulkan kerusakan pada peralatan militer mereka sendiri.

Pasukan Yaman Mulai Masuk Saudi, Mohammed Bin Salman Banjir Kecaman
Mohammed Bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi

Operasi militer besar-besaran, yang sekali lagi menegaskan kembali supremasi militer Yaman dalam perang yang dipaksakan oleh Saudi ini, telah menjadi hal yang sangat memalukan bagi kepemimpinan kerajaan.

Media sosial dihebohkan dengan banyak warga Saudi yang mengecam putra mahkota dan perangnya yang berlarut-larut di Yaman, sambil mengulangi permintaan mereka untuk penggulingannya, seperti yang dilaporkan oleh situs web Wikileaks Saudi.

Tagar #Yakfi_Abath_Bajnudna (penghinaan tentara kita sudah cukup) telah menjadi tren di Twitter sejak Hari Sabtu, menunjukkan kejengkelan total warga negara dengan rezim.

BACA JUGA:

Insiden terbaru sekali lagi mengungkap keterasingan yang berkembang antara penguasa dan rakyat di kerajaan Arab, serta kurangnya dukungan kepada angkatan bersenjata negara itu.

Saif Al-Mashhour, pengguna Twitter Saudi, mengatakan bahwa militer Saudi memiliki upah dan tunjangan terendah dari tentara lain dan tidak didukung oleh rezim meskipun memiliki sumber daya yang sangat besar.

“Mereka yang jauh dari medan perang tenggelam dalam nafsu dan merupakan kelompok korup yang menghamburkan miliaran dolar tanpa batasan, tinggal di istana dan membeli klub [olahraga] dan membuat tentara mereka terbunuh,” tulisnya, merujuk pada kepemimpinan Saudi.

“Mereka mengirim mereka (tentara) ke rumah jagal,” tambahnya.

Pengguna Saudi lainnya, Mohammed Al-Otaibi, menulis bahwa putra mahkota menganggap orang-orang Saudi tidak memperhatikan kekalahan ini (di Jizan), yang mengakibatkan kematian anak-anak dan ayah mereka.

“Mengapa tentara melarikan diri seperti ini tanpa senjata, apakah mereka tidak dipersenjatai?” tanyanya dalam sebuah tweet, mencatat, “Seperti yang kami dengar, mengapa pasukan dibiarkan berjuang sendiri selama serangan (di Jizan)?”

Walid Al-Hadhlul, seorang aktivis Saudi terkemuka, mengatakan bahwa sejarah terus berulang, dan bahwa perang yang dilakukan Saudi di Yaman mengingatkan pada Tentara Mesir yang menyerang Yaman selama masa Gamal Abdel Nasser, yang menghancurkan Yaman dan memberikan pukulan berat. kepada Tentara Mesir.

Alia Al-Hadhlul, pembangkang terkenal Saudi lainnya, bertanya mengapa putra mahkota negara itu, yang juga menjabat sebagai Menteri Pertahanan, melakukan perjalanan wisata ke Arab Saudi Selatan, bukan ke Jizan.

Seorang pengguna Twitter Saudi ‘Yousef’ menambahkan MbS pernah membual membawa perang ke Teheran dan sekarang para pejuang Yaman menargetkan Tentara Saudi seperti “permainan komputer”. Dia mendesak Tentara Saudi untuk keluar dari perang di Yaman.

BACA JUGA:

Zargham Najd, pengguna Twitter Saudi lainnya, mengecam putra mahkota karena menggunakan militer Saudi untuk “rencana destruktifnya”, menanyakan apakah seorang anggota dinasti yang berkuasa di negara itu pernah terbunuh dalam perang.

Pengguna lain, Ali Omar Al-Maliki, memposting video operasi Tentara Yaman dan pembunuhan tentara Saudi, menyatakan, “Bukankah ini tanda bahwa komando tentara ini telah gagal?”

Kampanye online oleh aktivis Saudi yang menyerukan diakhirinya perang yang menghancurkan di negara termiskin di Timur Tengah itu dengan cepat mendapatkan momentum setelah operasi Jizan.

Yaman telah meningkatkan serangan ke Arab Saudi dalam beberapa bulan terakhir, dengan mengatakan operasi pembalasan akan berlanjut selama Riyadh melanjutkan kebijakan pemboman dan blokade.

Arab Saudi, yang didukung oleh kekuatan Barat dan sekutu regional, melancarkan perang yang menghancurkan di Yaman pada Maret 2015, dengan tujuan untuk mendudukkan pemerintah pro-Riyadh di negara itu.

Kampanye yang dipimpin Saudi telah menewaskan ratusan ribu orang Yaman dan membuat jutaan lainnya mengungsi.

Perang yang berkepanjangan juga telah menghancurkan infrastruktur vital negara itu, termasuk rumah sakit dan sekolah, yang menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia. (ARN)

Sumber: FNA

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30073 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.