Fokus

Ayatullah Khamenei: Republik Islam Lebih Kuat dari Sebelumnya

“Tapi, syukurlah, revolusi dan sistem Imam Khomeini bukan hanya tidak runtuh dan tidak berhenti, tetapi menjadi lebih kuat dari hari ke hari,” kata Ayatollah.

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, mengatakan bahwa saat ini Republik Islam lebih kuat dari sebelumnya. Pernyataan ini disampaikan dalam pidatonya memperingati 32 tahun wafatnya pendiri Republik Islam, Imam Khomeini.

“Saya memulai diskusi dari sini bahwa di antara berbagai sistem dan pemerintahan revolusioner yang telah terbentuk dalam satu atau dua abad terakhir, tidak ada sistem apapun yang diprediksi akan runtuh seperti Republik Islam,” katanya dalam pidato Hari Jum’at yang disiarkan televisi.

BACA JUGA:

“Sejak hari pertama revolusi, para simpatisan dan mereka yang tidak dapat mencerna dan mentolerir fenomena besar ini, baik di dalam maupun di luar negeri, mengatakan bahwa Republik Islam tidak akan bertahan selama dua bulan, enam bulan atau satu tahun lagi,” tambahnya.

“Baru satu atau dua tahun lalu ketika orang-orang Amerika yang terhormat mengatakan hal yang sama dan seorang pejabat tinggi Amerika menyatakan bahwa Republik Islam tidak akan merayakan hari jadinya yang ke-40. Saya tidak ingat begitu banyak prediksi pembusukan dan keruntuhan yang pernah dibuat tentang sistem lain mana pun,” tambahnya.

Ayatullah Khamenei: Republik Islam Lebih Kuat dari Sebelumnya

Ayatullah Khamenei: Republik Islam Lebih Kuat dari Sebelumnya

Ayatollah Khamenei tampaknya merujuk pada prediksi terkenal mantan penasihat keamanan nasional AS John Bolton saat berbicara di konvensi teroris MKO di Paris pada 2017.

Pada konferensi tersebut Bolton mengatakan, “Hasil dari tinjauan kebijakan presiden adalah untuk menentukan bahwa revolusi 1979 Ayatollah Khomeini tidak akan bertahan sampai ulang tahunnya yang ke-40. Dan itulah mengapa, sebelum 2019, kita di sini akan merayakannya di Teheran”.

BACA JUGA:

“Tapi, syukurlah, revolusi dan sistem Imam Khomeini tidak hanya tidak runtuh dan tidak berhenti, tetapi menjadi lebih kuat dari hari ke hari,” kata Ayatollah Khamenei.

“(Revolusi) ini tidak kalah, tidak menyerah dan lebih menunjukkan kemandiriannya hari demi hari. (Revolusi) ini mencapai kesuksesan besar dan mengatasi rintangan”.

Pemimpin Iran tersebut mengatakan bahwa meskipun banyak hambatan politik, keamanan, ekonomi yang diciptakan untuk Iran, “Republik Islam saat ini lebih berkembang dari 40 tahun lalu dan mengalami kemajuan dalam segala hal berkat rahmat Allah.”

“Timbul pertanyaan, apa rahasia keabadian ini? Mengapa Republik Islam tidak menghadapi nasib sebagaimana revolusi lain terlepas dari semua permusuhan ini? Di sini saya mengumumkan bahwa rahasia mulia dan membanggakan dari sistem ini adalah dua kata: Republik dan Islam. Keberadaan yang diciptakan dari dua kata ini memiliki hak untuk tetap permanen, karena mencakup manusia dan Islam.”

Biasanya pada setiap tahun saat peringatan meninggalnya Imam Khomeini, upacara peringatan diadakan di makamnya di Teheran selatan, dengan kerumunan besar pelayat yang hadir.

Namun sebagaimana tahun lalu, pihak berwenang membatalkan upacara dan acara lainnya di seluruh negeri untuk mencegah penyebaran virus corona. Bagaimanapun, orang-orang di berbagai kota menghadiri acara lokal dengan menjaga jarak sosial, untuk memberi penghormatan kepada mendiang Imam. (ARN)

Sumber: PressTV

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.049.874 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.549 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: