Kamp Pengungsi Yazidi Ludes Dilalap Api Setelah 7 Tahun Genosida

Irak, ARRAHMAHNEWS.COM Hampir 1.400 minoritas Yazidi Irak kehilangan tempat tinggal pada hari Jumat kemarin, setelah kebakaran menghancurkan bagian-bagian kamp pengungsian mereka, dan menambah trauma baru bagi para korban genosida oleh teroris ISIS.

Saksi mata mengatakan bahwa api di kamp Sharya Irak Utara, di wilayah semi-otonom Kurdi, menghanguskan tenda dengan kecepatan yang menakutkan. Keluarga kehilangan harta benda yang mereka bawa saat mereka melarikan diri dari serangan militan tujuh tahun lalu. Yang lain kehilangan uang yang telah mereka kumpulkan sejak itu, Washington Post melaporkan.

BACA JUGA:

Saat malam tiba, tangisan terdengar di antara abu, kata penduduk, ketika mereka menyisir kerangka tenda untuk mencari apa pun yang tersisa untuk diselamatkan.

Kamp Pengungsi Yazidi Ludes Dilalap Api Setelah 7 Tahun Genosida
Kamp Pengungsi Yazidi Kebakaran

Karwan Atroushi, juru bicara kementerian migrasi dan perpindahan Irak, mengatakan kepada media lokal bahwa kebakaran telah menghangsukan hampir 400 tenda dan 1.400 orang kehilangan tempat tinggal. Sementara penyebab kebakaran masih diselidiki, katanya.

Yazidi telah lama menghadapi penganiayaan karena kepercayaan mereka yang sering disalahpahami. Ada kurang dari 1 juta Yazidi di seluruh dunia, dan PBB telah menggambarkan kampanye ISIS melawan Yazidi sebagai genosida. Para militan menculik ribuan Yazidi dalam satu hari di bulan Agustus 2014, membantai pria di dekat kuburan massal dan memaksa para wanita menjadi budak seks.

Amukan teroris ISIS memaksa ratusan ribu orang Yazidi meninggalkan rumah mereka di Gunung Sinjar. Sekitar 200.000 masih terlantar, kata PBB, banyak dari mereka berada di kamp-kamp kumuh hanya beberapa jam perjalanan dari kota-kota dan desa-desa mereka melarikan diri. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30079 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.