Netanyahu Siap ‘Ledakkan’ Situasi di Al-Quds untuk Selamatkan Karir

Netanyahu Siap 'Ledakkan' Situasi di Al-Quds untuk Selamatkan Karir
Netanyahu Siap 'Ledakkan' Situasi di Al-Quds untuk Selamatkan Karir

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Otoritas Palestina (PA) mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sedang berusaha untuk memperbarui ketegangan di kota suci Al-Quds sebagai sarana untuk mencari alasan untuk menyelamatkan karirnya yang sekarat.

Kementerian Luar Negeri PA membuat pernyataan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu ketika rezim memperbarui serangannya terhadap warga Palestina di kota itu, termasuk tempat-tempat sucinya, kantor berita resmi Turki Anadolu melaporkan.

BACA JUGA:

Ketegangan berkobar ketika wilayah Palestina di Tepi Barat -markas PA di mana kota itu berada- nyaris tidak berada di belakang eskalasi besar yang diprovokasi Tel Aviv yang menyebabkan kematian sejumlah warga Palestina.

Tinta juga belum mengering di bagian bawah kesepakatan gencatan senjata yang mengakhiri perang 11 hari oleh rezim terhadap Jalur Gaza. Perang tersebut membuat ratusan orang Palestina menjadi martir.

Netanyahu Siap 'Ledakkan' Situasi di Al-Quds untuk Selamatkan Karir
Bentrokan di Yerusalem

Kementerian PA mengatakan Perdana Menteri Israel Netanyahu sekali lagi mencoba untuk membuka pintu air kekerasan terhadap Palestina melalui “Ledakkan” situasi untuk mencegah pembentukan koalisi politik Israel “perubahan” yang dapat menggulingkan Netanyahu dari kekuasaan.

Sebelumnya, politisi oposisi Israel Yair Lapid mengumumkan pembentukan koalisi bersama sekutunya dari kubu anti-Netanyahu di Knesset (parlemen Israel) untuk mengakhiri 12 tahun masa jabatan perdana menteri Netanyahu.

BACA JUGA: 

Netanyahu sedang mencoba untuk “menggagalkan” pembentukan struktur politik semacam itu “dengan meledakkan situasi di Al-Quds dan meningkatkan agresi terhadap tempat-tempat suci dan warganya”, kata pernyataan itu.

Kementerian menyarankan bahwa ketegangan baru dapat mempertahankan karir politik Netanyahu dengan mendorong tanggapan yang kuat dari pihak Palestina.

Perdana Menteri telah memegang jabatan itu dengan berulang kali memperingatkan publik Israel bahwa jika dia digulingkan, rezim akan dibiarkan rentan dalam menghadapi pembalasan Palestina terhadap hasutannya.

Kementerian Palestina juga memperingatkan agar tidak “merusak upaya internasional dan regional yang bertujuan untuk mengkonsolidasikan gencatan senjata [dalam kekerasan rezim terhadap Gaza] dan menghentikan agresi berkelanjutan terhadap” warga Palestina.

Pernyataan itu muncul tak lama setelah pasukan rezim memperbarui serangan mereka di lingkungan Sheikh Jarrah Al-Quds, menyerang pengunjuk rasa dan jurnalis di sana, serta menangkap seorang aktivis wanita terkenal.

 

Rezim menggunakan taktik yang persis sama untuk meningkatkan situasi di seluruh tanah Palestina pada bulan lalu.

Kelompok sayap kanan Israel juga telah merencanakan “pawai bendera” melalui Kota Tua Al-Quds, di mana Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga Islam berada. Langkah itu pasti akan memicu unjuk rasa kontra Palestina.

Partai Fatah yang memimpin Otoritas Palestina juga mendesak warga Palestina untuk berkumpul untuk protes pembalasan guna mencegah pemukim ekstremis Israel melanggar batas kesucian Islam dan Kristen di sana. (ARN)

Sumber: Al-Quds Arabi

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30079 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.