Susul AS, Putin Resmi Tarik Rusia dari Perjanjian Langit Terbuka

Susul AS, Putin Resmi Tarik Rusia dari Perjanjian Langit Terbuka
Susul AS, Putin Resmi Tarik Rusia dari Perjanjian Langit Terbuka

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden Rusia Vladimir Putin telah menandatangani undang-undang yang secara resmi menarik negaranya keluar dari perjanjian kontrol senjata Langit Terbuka (Open Skies Treaty) menyusul keluarnya AS dari pakta tersebut.

Amerika Serikat pada awalnya meninggalkan Perjanjian Open Skies, yang memungkinkan penerbangan pengintaian tak bersenjata di atas negara-negara anggota, pada bulan November. Ini adalah salah satu tindakan kontroversial di akhir masa kepresidenan Donald Trump. Trump menuduh Rusia melanggar perjanjian itu. Rusia menanggapi pada Januari, dengan mengatakan pihaknya juga akan mundur.

BACA JUGA:

Majelis tinggi Rusia pada Hari Rabu memilih untuk meninggalkan perjanjian itu, menyerahkan masalah itu kepada Presiden Putin untuk menandatangani rancangan undang-undang itu menjadi undang-undang.

Moskow menggambarkan keputusan Presiden AS Joe Biden yang “berpandangan sempit” karena tidak bergabung kembali dengan pakta itu sebagai kesalahan politik. Biden sebelumnya mengkritik penarikan Trump.

Susul AS, Putin Resmi Tarik Rusia dari Perjanjian Langit Terbuka
Vladimir Putin

“Ini menyebabkan kerusakan serius pada ketaatan perjanjian dan signifikansinya dalam membangun kepercayaan dan transparansi, (menyebabkan) ancaman bagi keamanan nasional Rusia,” kata Kremlin dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (07/06).

Pemerintahan Biden mengklaim masih mengkaji alasan pemerintahan sebelumnya untuk menarik diri dari perjanjian pasca-Perang Dingin.

Open Skies ditandatangani segera setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1992 dan mulai berlaku pada tahun 2002.

BACA JUGA:

Perjanjian itu memungkinkan penandatangannya, termasuk AS, Rusia, negara-negara Eropa, dan Kanada, untuk melakukan penerbangan dengan pemberitahuan singkat di atas wilayah masing-masing untuk memantau potensi operasi militer. Perjanjian itu juga memungkinkan anggota untuk meminta salinan gambar yang diambil selama penerbangan pengawasan yang dilakukan oleh anggota lain.

Perjanjian itu sebagian besar dimaksudkan untuk meredakan potensi ketegangan antara Rusia dan Barat.

Namun, Moskow dan Washington telah lama saling menuduh melanggar ketentuan perjanjian.

Open Skies adalah salah satu dari beberapa perjanjian besar dimana AS ditarik mundur oleh Trump sebelum Biden menjabat. Trump bersumpah untuk menegakkan sikap politik yang lebih keras sehubungan dengan Rusia.

Beberapa hari setelah menjabat, Biden, bagaimanapun, memperpanjang lima tahun pakta START Baru. Perjanjian pengurangan senjata terakhir yang masih dihormati oleh mantan saingan dalam Perang Dingin itu. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30100 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.