Atwan: Nasrallah Kecewakan Zionis dan Penguasa Arab

Atwan: Nasrallah Kecewakan Zionis dan Penguasa Arab
Atwan: Nasrallah Kecewakan Zionis dan Penguasa Arab

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Wartawan terkemuka dan analis politik internasional, Abdel Bari Atwan, membenarkan bahwa Sekjen Hizbullah Hassan Nasrallah mengecewakan banyak orang di Israel dan penguasa Arab yang melakukan normalisasi, dengan penampilannya di televisi baru-baru ini, yang menunjukkan bahwa impian untuk shalat di Al-Aqsa akan segera terwujud.

Dalam sebuah artikel berjudul membaca pidato Sekretaris Jenderal Hizbullah pada peringatan peluncuran Al-Manar TV, penulis dan analis politik terkemuka menulis, “Hassan Nasrallah, Sekretaris Jenderal Hizbullah, mengecewakan banyak orang di dalam institusi militer dan politik Israel, dan banyak sekutu Arab dengan penampilannya di TV yang “diperhitungkan”, dalam perayaan ulang tahun ke-30 peluncuran TV Satelit “Al-Manar”, di mana ia tampak sehat dan berseri-seri, ia tidak batuk sepanjang pidato (satu jam 10 menit) kecuali sekali, dan ia bercanda sambil tersenyum bahwa itu adalah batuk normal.”

BACA JUGA:

Atwan lebih lanjut mengatakan “Orang-orang Israel, pemimpin dan rakyatnya, selalu tertarik pada pidato Hassan Nasrallah dan bukan pemimpin Arab lainnya, dalam menganalisis semua posisi dan informasi yang terkandung di dalamnya. Pidatonya pada hari Selasa lebih besar dari biasanya, dan mereka yang berbicara berlebihan tentang penyakitnya, dan infeksinya dengan virus Corona, bahkan melampaui semua itu dengan menulis artikel panjang tentang calon penggantinya, ternyata salah dalam menilai.”

Atwan: Nasrallah Kecewakan Zionis dan Penguasa Arab
Abdel Bari Atwan

“Senyum terlihat di wajah Hassan Nasrallah, yang wajahnya tidak pucat, terutama ketika dia mengucapkan terima kasih kepada semua pendukung dan penggemarnya yang mengiriminya resep obat dan madu, serta membagikan roti dengan harapan kesembuhan.”

Atwan melanjutkan dengan mengatakan dalam artikelnya bahwa sungguh luar biasa bahwa Nasrallah fokus dalam pidato yang relatif singkat ini pada beberapa poin utama:

Yang pertama: memperingatkannya terhadap petualangan apa pun yang mungkin dilakukan Benjamin Netanyahu dalam krisis, kebencian dan kebodohan, dengan mengobarkan perang untuk mencegahnya keluar dari kekuasaan, dan mempersiapkan segala kemungkinan.

BACA JUGA:

Kedua: Sebagian besar pidatonya berbicara tentang perang Yaman, dan keterlibatan Amerika dengan mereka yang menyalakan sumbu untuk memperpanjang invasi, dan pujiannya atas ketabahan para pemimpin dan rakyat Yaman, Abdul- Malik al-Houthi khususnya, yang menyatakan posisinya di parit perlawanan Palestina, dan peringatannya tentang jebakan Amerika bahwa mereka ingin memasarkan di bawah nama gencatan senjata tanpa mengangkat pengepungan dan mengakhiri penderitaan jutaan rakyat Yaman.

Ketiga: taruhan kuatnya pada kemenangan besar Palestina yang akan datang, dan penegasan bahwa Palestina bertekad untuk bergerak maju dalam melindungi Yerusalem dan tempat-tempat suci dengan hati dan jiwa mereka. Orang-orang Arab dan Muslim harus mendukung mereka tanpa ragu-ragu dan tidak meninggalkan mereka sendirian, karena mereka menawarkan kepahlawanan ini untuk membela orang-orang Arab, martabat dan kesucian mereka.

Atwan juga menambahkan bahwa Hassan Nasrallah menekankan dalam pidato 25 Mei bahwa melanggar Yerusalem dan kesucian umat Kristen dan Islam akan mengarah pada perang regional, dan Hizbullah tidak akan tinggal diam. Pada pidato hari ini ia kembali mengulangi peringatan ini dengan lebih jelas dan cara yang lebih ekspresif ketika ia berkata: “Saya masih bermimpi bahwa kita (semua) akan solat di Masjid Al-Aqsha.” (ARN)

Sumber: Raialyoum

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30079 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.