Zionis Israel Sebut Kemenangan Raisi Pertanda Buruk

Zionis Israel Sebut Kemenangan Raisi Pertanda Buruk
Naftali Bennett

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Zionis Israel, di tingkat resmi dan media, memperlakukan kemenangan Ebrahim Raisi dalam pemilihan presiden Iran sebagai “Pertanda buruk yang mengkhawatirkan”.

Kemenangan Raisi datang pada saat Israel dirundung banyak masalah, dan penurunan kehadiran militer Amerika di kawasan, serta pembicaraan tentang penandatanganan perjanjian nuklir dengan Iran dalam waktu dekat.

BACA JUGA:

Tanda-tanda kecemasan dan frustrasi, yang disiarkan oleh berbagai media, bertemu dengan posisi resmi Israel dan pernyataan pejabat.

Dalam posisi pertama Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett, mengenai pemilihan presiden Iran dan perjanjian nuklir, ia mengatakan bahwa “Pemilihan besar adalah sinyal bagi kekuatan besar untuk bangkit sebelum kembali ke perjanjian nuklir”.

Zionis Israel Sebut Kemenangan Raisi Pertanda Buruk
Naftali Bennett

Posisi Bennett mendahului pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Israel, di mana ia menyampaikan kekhawatiran Israel tentang pemilihan presiden Iran.

Kekhawatiran Israel dengan kemenangan besar tercermin dalam penilaian lembaga keamanan, yang dikutip sebagai kekhawatiran bahwa kemenangan Ebrahim Raisi akan “memperkuat garis keras” yang diadopsi oleh Pemimpin Iran Ayatollah Khamenei.

Sementara komentator mengungkapkan pertemuan keamanan yang terjadi pada malam pemilihan di Iran, dan dikhususkan untuk membahas dampak dari kemenangan Raisi.

Iran berada di ambang kesepakatan nuklir yang menentukan, sementara tantangan Israel meningkat mengingat kehadiran Amerika yang menyusut di Timur Tengah.

BACA JUGA:

Mengingat dokumen yang ditempatkan di meja Bennett, dan tekad pemerintahan Biden untuk mencapai kesepakatan nuklir, bahkan dengan harga pencabutan sanksi yang hampir lengkap.

Dalam sesi pertamanya, PM Israel Neftali Bennett meminta kekuatan dunia untuk mencabut kesepakatan nuklir dengan Iran sehubungan dengan kemenangan Ebrahim Raisi.

Menurut komentator Israel berusaha “untuk mengeksploitasi kesempatan, sampai presiden baru menjabat,” untuk mempengaruhi perjanjian nuklir, yang akan menjadi pusat pembicaraan Kepala Staf Umum tentara pendudukan Israel, Aviv Kohavi, di Washington.

Berbekal margin manuver yang lebih luas, Kohavi menuju ke Washington, dan pendekatan kepada perdana menteri Israel yang baru, berbeda dari pendahulunya, Benjamin Netanyahu, yang menyatakan bahwa kesepakatan bermasalah untuk “Israel” lebih baik daripada yang buruk.

Dalam konteks terkait, Likud MK dan mantan Menteri Perhubungan Miri Regev mengatakan bahwa “pemilihan Ibrahim Raisi sebagai presiden Iran adalah peristiwa berbahaya… dan akan membuat kita membayar harga yang mahal.” (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30634 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.