Moskow Ingatkan Plot Teroris Al-Nusra dan White Helmets di Idlib

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM – Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa organisasi teroris yang ditempatkan di zona de-eskalasi Idlib sedang bersiap untuk melakukan serangan kimia, bekerja sama dengan perwakilan dari organisasi teroris “White Helmets”.

Wakil kepala Pusat Koordinasi Rusia di Hmeimim, Kolonel Angkatan Laut Vadim Kolet, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa informasi yang diterima dari pusat menunjukkan bahwa teroris Jabhat al-Nusra sedang mempersiapkan provokasi di zona de-eskalasi Idlib, dengan serangan senjata kimia untuk menuduh Tentara Arab Suriah, FNA melaporkan.

Baca: 

Kolet menjelaskan bahwa berdasarkan informasi yang diterima dari orang-orang di daerah itu, teroris dari “Jabhat al-Nusra”, didampingi perwakilan dari organisasi teroris “White Helmets”, mengangkut sekitar 10 barel bahan beracun dengan truk ke daerah Harem di provinsi Idlib, untuk melakukan “simulasi serangan kimia di bagian selatan Jabal al-Zawiya, untuk kemudian menuduh pasukan pemerintah Suriah menggunakan bahan beracun terhadap warga sipil.

Kementerian Pertahanan Rusia telah mengkonfirmasi lebih dari satu kali keberadaan laboratorium untuk persiapan dan pemrosesan bahan beracun oleh organisasi teroris di Idlib, yang dijalankan oleh spesialis dan ahli yang telah dilatih di Eropa, untuk digunakan dalam koordinasi dengan teroris “White Helmets” dalam melakukan serangan kimia palsu terhadap warga sipil.

Sumber di Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat mengkonfirmasi pada 22 bulan lalu, organisasi teroris dan kelompok “White Helmets” tidak berhenti mempersiapkan aksi teroris dengan mempersiapkan senjata kimia di beberapa daerah di Idlib dan Hama untuk menuduh Tentara Arab Suriah, dan menunjukkan bahwa apa yang dilakukan kelompok teroris diarahkan dan didukung oleh Amerika Serikat, beberapa negara Barat dan dinas intelijen Turki. (ARN)

About Arrahmahnews 30643 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.