PBB Andalkan Dukungan Iran, Rusia, Turki untuk Proses Perdamaian Suriah

Suriah, ARRAHMAHNEWS.COM – Utusan khusus PBB untuk Suriah, Geir Pedersen telah memuji peran yang dimainkan oleh Iran, Rusia dan Turki dalam upaya untuk menyelesaikan krisis Suriah, dengan mengatakan bahwa PBB mengandalkan dukungan berkelanjutan dari ketiganya untuk proses politik untuk mencapai tujuan itu.

Pembicaraan putaran ke-16 tentang Suriah dimulai di ibu kota Kazakhstan, Nur-Sultan pada hari Rabu dengan partisipasi Iran, Rusia, dan Turki — tiga negara penjamin dalam proses perdamaian Suriah — serta perwakilan dari pemerintah Suriah dan kelompok oposisi di samping utusan PBB, PressTV melaporkan.

Baca: 

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, Pedersen memuji keterlibatan dengan lawan bicara dari Rusia, Turki dan Iran, mengatakan diri mengandalkan dukungan berkelanjutan dari ketiganya untuk proses politik PBB.

Pada hari pertama pertemuan Suriah, asisten senior menteri luar negeri Iran untuk urusan politik, Ali Asghar Khaji, mengadakan pembicaraan dengan perwakilan Suriah, Rusia dan Turki serta utusan PBB.

Para peserta membahas berbagai topik, termasuk upaya untuk mempromosikan stabilitas politik di Suriah, pemilihan presiden baru-baru ini di negara itu, mengadakan sesi keenam Komite Konstitusi Suriah di Jenewa, masalah yang berkaitan dengan penyeberangan perbatasan dan sanksi AS terhadap Damaskus.

Delegasi Iran menguraikan sikap negara itu tentang perlunya memerangi terorisme, mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Suriah dan mengamankan penghapusan sanksi AS.

Dalam pertemuan dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad di Damaskus pada akhir bulan lalu, Khaji mengatakan Republik Islam siap memainkan peran aktif dalam rekonstruksi Suriah yang dilanda perang dan membantu negara itu dalam menghadapi sanksi Barat yang tidak adil.

Dalam sebuah pernyataan pada akhir negosiasi edisi ke-15 dalam format Astana di kota resor Sochi Rusia pada bulan Februari, Iran, Rusia, dan Turki menekankan pentingnya menghormati kedaulatan Suriah dan menekankan perlunya memerangi terorisme.

Sejak Januari 2017, Moskow, Teheran, dan Ankara telah menengahi negosiasi damai antara perwakilan pemerintah Suriah dan kelompok oposisi dalam serangkaian pembicaraan yang diadakan di ibu kota Kazakh, Astana (sekarang bernama Nur-Sultan) dan tempat-tempat lain, termasuk Sochi. (ARN)

About Arrahmahnews 30634 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.