Afghanistan

Kabul Minta Rusia, China dan India Bantu Memerangi Terorisme di Afghanistan

Taliban dilaporkan menguasai sekitar 85% wilayah di negara itu, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok militan itu.

Afghanistan, ARRAHMAHNEWS.COM – Ketika koalisi pimpinan AS mendekati batas waktu penarikan pasukan (11 September) dari Afghanistan, Taliban dilaporkan menguasai sekitar 85% wilayah di negara itu, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok militan itu.

Penasihat Keamanan Nasional Afghanistan Hamdullah Mohib mengumumkan pada hari Jumat bahwa Afghanistan menyambut baik dukungan teknis, operasi anti-terorisme dari mitra eksternal, termasuk militer Rusia, China dan India.

Namun, bantuan eksternal apa pun tidak boleh mengganggu urusan internal pemerintah Afghanistan, Mohib menekankan.

Baca: 

“Kami tidak perlu mengganti satu negara adidaya dengan yang lain, perdamaian dan stabilitas hanya mungkin terjadi dalam kasus kerja sama dengan semua orang di kawasan dan sekitarnya, tetapi kami meminta mitra eksternal untuk membantu pasukan pertahanan dan keamanan dalam memerangi terorisme, dan tidak ikut campur dalam urusan internal kami,” kata penasihat keamanan nasional Afghanistan.

“Kami menyambut baik dukungan teknis dari semua mitra eksternal, tentu saja, dari China, India, dan Rusia.”

Mohib melanjutkan dengan menegaskan pihak berwenang Afghanistan telah mengakui hak Taliban untuk eksis sebagai kekuatan politik yang sah, bukan “monopoli,” bersama kelompok-kelompok lain di Afghanistan.

Permohonan pemerintah Afghanistan datang bersamaan dengan perayaan Taliban yang diduga mengklaim menguasai 85% wilayah di Afghanistan.

Berbicara dalam konferensi pers pada hari Jumat di Moskow, Rusia, pejabat Taliban Shahabuddin Delawar menyatakan “Anda dan seluruh komunitas dunia mungkin baru-baru ini mengetahui bahwa 85% wilayah Afghanistan telah dikuasai.”

Anggota gerakan itu mengambil alih kota perbatasan Islam Qala, dan pos pemeriksaan Abu Nasa Farahi – keduanya wilayah kunci di sepanjang perbatasan Afghanistan-Iran.

Delawar juga berjanji untuk mengambil langkah-langkah operasional untuk memastikan Daesh tidak muncul kembali di Afghanistan.

Sejumlah pakar militer berpendapat bahwa penarikan yang tidak terlalu terburu-buru oleh Presiden AS Joe Biden dan pemerintahannya dapat mengekang pengaruh Taliban yang sekarang aktif tumbuh di wilayah tersebut.

Baca: Taliban Kuasai Perbatasan Afghanistan-Iran

Letnan Kolonel Angkatan Udara AS Karen Kwiatkowski, mantan analis Departemen Pertahanan AS, mengatakan kepada Sputnik bahwa tidak mungkin pemerintah Afghanistan bertahan dalam beberapa bulan ke depan.

Menurut komunitas intelijen AS, Afghanistan akan runtuh dalam waktu enam bulan setelah penarikan koalisi pimpinan AS.

“Situasinya memburuk dengan cepat,” demikian diumumkan Kedutaan Besar Rusia di Washington, DC, berbicara tentang stabilitas di kawasan itu. “Kami mengaitkannya dengan penarikan tergesa-gesa pasukan AS dan negara-negara NATO lainnya.” (ARN)

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.026.010 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.550 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: