Pakar HAM PBB: Pemukiman Israel adalah Kejahatan Perang

Pakar HAM PBB: Pemukiman Israel adalah Kejahatan Perang
Pakar HAM PBB

Jenewa, ARRAHMAHNEWS.COM Permukiman Israel di Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang diduduki merupakan kejahatan perang, kata seorang penyelidik hak asasi manusia PBB pada hari Jumat, dan menyerukan negara-negara untuk menuntut ‘Israel’ atas pendudukan ilegalnya.

Michael Lynk, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di wilayah Palestina, berbicara di sesi Dewan Hak Asasi Manusia PBB, yang diboikot oleh ‘Israel’.

“Dalam laporan saya, saya menyimpulkan bahwa permukiman Israel merupakan kejahatan perang,” kata Lynk yang dilansir oleh RT Arabic.

BACA JUGA:

Dia mengatakan pemukiman tersebut melanggar larangan mutlak pada kekuatan pendudukan yang mentransfer sebagian penduduk sipilnya ke wilayah yang diduduki, sehingga memenuhi definisi kejahatan perang di bawah Statuta Roma yang mendirikan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

“Saya menyampaikan kepada Anda bahwa temuan ini memaksa komunitas internasional … untuk menjelaskan kepada Israel bahwa pendudukan ilegalnya, dan pelanggarannya terhadap hukum internasional serta opini internasional, tidak akan lagi bebas biaya,” kata Lynk kepada forum hak-hak asasi di Jenewa.

Lynk mengatakan pembongkaran tempat rumah-rumah oleh Israel di sebuah desa di Tepi Barat pada hari Rabu membuat penduduk tanpa makanan atau air di panasnya Lembah Yordan, dan menyebutnya “melanggar hukum dan tidak berprikemanusiaan”.

Pakar HAM PBB: Pemukiman Israel adalah Kejahatan Perang
Pakar HAM PBB

“Perampasan progresif tanah Palestina bersama dengan perlindungan permukiman adalah konsolidasi lebih lanjut dari aneksasi de facto Israel atas Tepi Barat,” katanya.

BACA JUGA:

Ada hampir 300 pemukiman di Yerusalem Timur dan Tepi Barat, dengan lebih dari 680.000 pemukim Israel, kata Lynk.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel yang memiliki status pengamat di dewan, tidak berbicara atau berkomentar apapun.

Lotte Knudsen, duta besar Uni Eropa untuk PBB di Jenewa, mengatakan pemukiman itu ilegal menurut hukum internasional.

“Tindakan seperti pemindahan paksa, penggusuran, pembongkaran, dan penyitaan rumah hanya akan meningkatkan lingkungan yang sudah tegang.” (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30634 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.