Pandangan Rinci Rusia Tentang File Afghanistan

Afghanistan, ARRAHMAHNEWS.COM – Utusan Khusus Presiden Rusia untuk Afghanistan, Direktur Departemen Kementerian Luar Negeri Rusia, Zamir Kabulov, mengatakan bahwa situasi saat ini di Afghanistan, seperti telah diperingatkan Moskow beberapa tahun lalu.

Berikut ini beberapa pernyataan paling penting dari utusan Presiden Rusia untuk Afghanistan:

Pertama, Rusia dan seluruh komunitas internasional tidak akan menerima pendirian kembali pemerintahan Islam di Afghanistan.

Ketika pasukan pemerintah Afghanistan menguasai bagian utara negara itu, mereka tidak memerangi militan ISIS.

Baca: 

Kontrol militan “Taliban” atas banyak wilayah di Afghanistan membuat ISIS kehilangan tanah yang memungkinkannya untuk melancarkan serangan dan tindakan sabotase di Asia Tengah.

Taliban telah mengkonfirmasi bahwa mereka tidak akan menggunakan Afghanistan sebagai landasan peluncuran serangan ke negara-negara tetangga

Taliban memahami bahwa setiap upaya yang membahayakan keamanan sekutu kami di Asia Tengah akan memiliki akibat dan kerugian.

Kedua, Negara-negara Perjanjian Keamanan Kolektif mengikuti perkembangan situasi di Afghanistan.

Utusan presiden Rusia mengatakan bahwa situasi di Afghanistan adalah hasil dari intervensi militer AS, dan menekankan bahwa pernyataan yang dikeluarkan oleh negara-negara NATO tentang mempersiapkan dan melengkapi tentara Afghanistan tidak benar.

“Mereka berbicara tentang melengkapi 300.000 tentara Afghanistan. Di sini kita melihat sesuatu yang bertolak belakang dari apa yang telah dijanjikan.”

Zamir Kabulov juga menjelaskan bahwa ini seharusnya tidak mengarah pada kepanikan, dan menekankan bahwa apa yang terjadi hari ini sebagian besar dapat dicegah jika pemerintah Afghanistan menyetujui proposal bersama Rusia, Cina, Amerika Serikat dan Pakistan tentang perlunya melancarkan operasi Perundingan intra-Afghanistan yang berarti, akhirnya mengarah pada pembentukan koalisi baru untuk memimpin fase transisi.

Kabulov mengatakan bahwa waktu belum habis, dan negosiasi yang berarti harus dimulai, yang pasti akan berakhir dengan pembentukan kepemimpinan koalisi transisi, dengan partisipasi “Taliban”. (ARN)

Sumber: Russian Today Arabic.

About Arrahmahnews 30608 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.