Atwan: Serangan Hizbullah Tampakkan Kebodohan Israel

Atwan: Serangan Hizbullah Tampakkan Kebodohan Militer Israel
Tentara Hizbullah Siap Perang Lawan Israel

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Israel empat kali bergegas ke Dewan Keamanan PBB dalam waktu kurang dari sepuluh hari, mengeluh dan mengadu tentang dugaan serangan Iran terhadap salah satu kapalnya di Laut Oman, dan penembakan rudal oleh Hizbullah dan faksi-faksi perlawanan di Lebanon Selatan. Lebanon Ini sudah cukup sebagai bukti bahwa keseimbangan kekuatan di Timur Tengah telah berubah, prestise politik dan militer Zionis Israel dengan cepat terkikis.

Siapapun yang mengikuti pidato Sekjen Hizbullah Hassan Nasrallah kemarin, akan mendapatkan kesan bahwa puluhan roket yang ditembakkan oleh Hizbullah pada Jumat siang, adalah pesan yang sangat berbahaya. Hizbullah akan segera menanggapi setiap serangan atau agresi tanpa ragu-ragu, dan bahwa wilayah udara Lebanon tidak lagi terbuka bagi pesawat-pesawat Israel.

BACA JUGA:

Pemerintah Israel, baik dari sisi politik maupun militer, salah perhitungan, mungkin untuk kesepuluh kalinya atau lebih, ketika menganggap bahwa Hizbullah sibuk dengan krisis internal sehingga akan mencegahnya menanggapi serangan Israel.

Atwan: Serangan Hizbullah Tampakkan Kebodohan Israel
Tentara Hizbullah Siap Perang Lawan Israel

Sama seperti saya berpikir bahwa empat roket yang diluncurkan dari Lebanon selatan pada hari Rabu di pemukiman Kiryat Shmona (Al Khalis) datang dari faksi Palestina, seperti roket yang ditembakkan oleh faksi-faksi kecil dari Jalur Gaza tanpa sepengetahuan Hamas.

Respon Hassan Nasrallah dan Hizbullah datang untuk mengungkap kebodohan intelijen militer Israel dan para analisnya dari para jenderal yang mengaku ahli, dan menjualnya ke negara-negara Arab seharga ratusan juta dolar.

Ungkapan tajam yang muncul dalam pidato Sekjen Hizbullah, saat ia mengatakan bahwa tanggapan berikutnya akan “tepat dan proporsional,” mungkin di kedalaman Palestina yang diduduki dan Dataran Tinggi Golan, dan pilihan kami terbuka.

“Tepat” setara dengan agresi Israel dalam hal ukuran dan kekuatan, serta “proporsional” berarti mata dibayar mata, gigi dibayar gigi, rumah dibayar rumah. Penembakan rudal baru-baru ini yang menargetkan area kosong di kedua sisi adalah interpretasi paling jelas dari persamaan baru dan aplikasi praktisnya, yang kemungkinan akan segera bergerak ke front Suriah.

BACA JUGA:

Pencegahan Israel terhadap rudal Hizbullah terlihat ragu-ragu, karena militer Israel sangat menyadari bahwa roket yang digunakan oleh “Hizbullah” adalah “versi lama” dan paling tidak berkembang dan akurat. Seperti yang dilakukan oleh faksi-faksi perlawanan di Jalur Gaza dengan meluncurkan salinan ini, untuk menaklukan Iron Dome, dan menguras misilnya.

Apa yang menakutkan bagi Israel adalah front terbuka dan transformasi perbatasan Lebanon utara yang menjadikannya mirip seperti perbatasan Jalur Gaza, di samping keberanian Hizbullah dan para pengikutnya.

Dampak moral yang besar dari misil dan drone yang diluncurkan oleh poros perlawanan, baik terhadap target Israel, atau terhadap kapal di laut lepas, jauh lebih besar dan lebih penting daripada kerugian material atau manusia, karena melemahkan kepercayaan pada negara, tentara, institusi keamanan dan militernya serta mengungkap kegagalan kepemimpinan politik yang berkuasa.

BACA JUGA:

Moral Israel hampir mencapai titik terendah selama perang Gaza terakhir. Ini mencapai titik terendah setelah roket Hizbullah baru-baru ini, dan ini merupakan perkembangan penting yang tidak boleh diabaikan.

Naftali Bennett terpaksa memohon intervensi Menteri Pertahanan AS, untuk menghentikan rudal Hizbullah, seperti pendahulunya Benjamin Netanyahu bergegas ke Presiden Joe Biden, meminta bantuan dan intervensi dengan pemimpin Mesir untuk gencatan senjata dalam perang Gaza baru-baru ini.

Apakah “Israel” yang menyelesaikan perang dalam enam hari, menyerbu perbatasan, menghancurkan reaktor nuklir, dan menduduki tanah Arab?

Naftali, Aviv Kohavi, Benny Gantz, dan di belakang mereka Netanyahu, tahu betul bahwa ada ratusan ribu rudal presisi menunggu untuk menanggapi setiap kebodohan yang mereka lakukan. (ARN)

Sumber: Raialyoum

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 31268 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.