Hot News

Presiden Iran ke PBB: Hegemoni Amerika Gagal Total

Presiden Iran ke PBB: Hegemoni Amerika Gagal Total

Ebrahim Raeisi mengatakan upaya AS untuk memaksakan hegemoni di negara lain “gagal total,” dan sistem hegemonik Washington tidak memiliki kredibilitas

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden Ebrahim Raisi mengatakan upaya Amerika Serikat untuk memaksakan hegemoni di negara lain “gagal total,” dan menyatakan bahwa sistem hegemonik Washington tidak memiliki kredibilitas.

Presiden Iran membuat pernyataan tersebut selama sesi ke-76 Majelis Umum PBB melalui konferensi video pada Selasa malam, dalam pidato pertamanya di depan pembuat kebijakan utama badan dunia itu sejak menjabat pada bulan lalu.

BACA JUGA:

“Tahun ini, dua peristiwa menorehkan sejarah: pertama pada 6 Januari ketika kongres AS diserang oleh rakyat dan kedua ketika rakyat Afghanistan dijatuhkan dari pesawat AS pada Agustus lalu. Dari Capitol ke Kabul, satu pesan yang jelas dikirim ke dunia: sistem hegemonik AS tidak memiliki kredibilitas, baik di dalam maupun di luar negeri,” kata Raeisi kepada Majelis Umum PBB.

“Apa yang terlihat di kawasan kita saat ini membuktikan bahwa tidak hanya hegemoni dan gagasan hegemoni, tetapi juga proyek pemaksaan identitas kebarat-baratan telah gagal total. Hasil dari pencarian hegemoni adalah pertumpahan darah dan ketidakstabilan, pada akhirnya kekalahan dan pelarian. Hari ini, AS tidak bisa keluar dari Irak dan Afghanistan tetapi terusir,” tambahnya.

Sanksi sebagai mesin perang baru AS

Raeisi mengatakan Washington menggunakan sanksi sebagai “mesin perang baru” terhadap negara lain, dan menekankan bahwa sanksi AS terhadap Republik Islam selama pandemi virus corona adalah “kejahatan terhadap kemanusiaan.”

“Sanksi adalah cara perang baru AS dengan negara-negara di dunia. Sanksi terhadap bangsa Iran tidak dimulai dengan program nuklir; bahkan mendahului Revolusi Islam dan kembali ke tahun 1951 ketika nasionalisasi minyak berlangsung di Iran,” kata Raeisi pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB.

“Terlepas dari kenyataan bahwa Republik Islam sejak awal tertarik untuk membeli dan mengimpor vaksin COVID-19 dari sumber internasional yang dapat diandalkan, negara itu menghadapi sanksi medis yang tidak manusiawi. Sanksi, khususnya sanksi kedokteran pada saat pandemi COVID-19, merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan,” ujarnya.

“Hari ini, seluruh dunia, termasuk Amerika sendiri, telah mengakui bahwa proyek melawan rakyat Iran, yang diwujudkan dalam bentuk melanggar JCPOA dan diikuti oleh “tekanan maksimum” serta penarikan sewenang-wenang dari perjanjian yang diakui secara internasional, benar-benar gagal,” kata Raeisi.

“Kami tidak menginginkan apa pun selain apa yang menjadi hak kami. Kami menuntut penerapan hukum internasional. Semua pihak harus tetap setia pada kesepakatan nuklir dan Resolusi PBB dalam praktiknya,” tambahnya.

Presiden Iran menggarisbawahi bahwa 15 laporan yang dirilis oleh Badan Energi Atom Internasional membuktikan kepatuhan Iran terhadap komitmennya, namun AS belum memenuhi kewajibannya, yaitu mencabut sanksi.

Raeisi mengatakan Iran “tidak percaya pada janji-janji AS,” dan ingin semua sanksi anti-Tehran dihapus sekaligus, dan menekankan bahwa Republik Islam menganggap pembicaraan nuklir hanya berguna ketika hasil akhirnya adalah pencabutan semua sanksi sepihak. (ARN)

Sumber: PressTV

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.018.085 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.552 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: