Fokus

Haaretz Sebut Iran Berada di Balik Serangan Cyber

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM – Serangan ransomware terhadap perusahaan layanan pusat panggilan Israel ‘Voicenter’ pada awal pekan ini menunjukkan motif di luar uang, termasuk kemungkinan keterlibatan Iran, surat kabar Haaretz melaporkan.

Haaretz yang mengutip perusahaan mengatakan, dalam pesan teks yang didistribusikan secara luas, bahwa “serangan cyber pada sistem kami ditemukan yang dieksekusi oleh sekelompok peretas asing, tetapi sepengetahuan kami tidak ada data yang bocor dari organisasi selama peristiwa.”

BACA JUGA:

“Meskipun pengumuman perusahaan menyatakan bahwa tidak ada informasi perusahaan yang dilanggar, itu ternyata tidak akurat. Peretas memposting secara online bahwa ia menawarkan penjualan 15 terabyte informasi dari server perusahaan. Penyedia layanan pusat panggilan berbasis cloud menghitung perusahaan seperti MobileEye, eToro, Check Point, dan web serupa di antara kliennya.”

Haaretz Sebut Iran Berada di Balik Serangan Cyber

Serangan Cyber

“Perusahaan menghentikan layanan setelah serangan itu dan memutuskan sistemnya.”

“Awalnya, ini tampaknya merupakan serangan ransomware, karena peretas mencari peningkatan jumlah uang sebagai ganti informasi: dari 15 menjadi 35 Bitcoin (sekitar $636.150-$1,48 juta.) Namun, ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa serangan itu adalah serangan ransomware, bagian dari kampanye Iran yang ditujukan untuk mempermalukan ‘Israel’ melalui serangan cyber.” (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: