Amerika

Rumor Trump Come Back Gegerkan Gedung Putih

Rumor Trump Come Back Gegerkan Gedung Putih

Seorang mantan pejabat senior Departemen Keamanan Dalam Negeri AS memperingatkan kemungkinan kembalinya mantan Presiden Republik Donald Trump ke Gedung Putih

Amerika,  ARRAHMAHNEWS.COM Seorang mantan pejabat senior Departemen Keamanan Dalam Negeri AS memperingatkan kemungkinan kembalinya mantan Presiden Republik Donald Trump ke Gedung Putih akan mengakibatkan “bencana” bagi komunitas intelijen Amerika.

“Saya pikir itu akan menjadi bencana,” kata Brian Murphy tentang kemungkinan kampanye presiden 2024 Trump dalam sebuah wawancara pada hari Minggu (26/09).

BACA JUGA:

“Dia menyebarkan disinformasi dan itu merupakan ancaman eksistensial bagi demokrasi, dan dia adalah salah satu yang terbaik dalam melakukannya dan menyakiti negara ini,” kata Murphy.

Murphy menambahkan bahwa disinformasi semacam itu mempolarisasi Amerika.

“Polarisasi politik di negara ini adalah yang terburuk yang pernah ada,” kata Murphy.

Dia kemudian melanjutkan dengan mengatakan disinformasi dan polarisasi dianggap sebagai ancaman utama bagi komunitas intelijen AS, yang merupakan koalisi dari 17 badan dan organisasi, termasuk ODNI, dan CIA.

Ini terjadi terlepas dari kenyataan bahwa jurnalis investigasi Amerika pemenang Hadiah Pulitzer Glenn Greenwald telah mengungkapkan dalam sebuah artikel baru-baru ini bahwa poros CIA, Big Tech dan sayap media korporat yang bersekutu dengan DNC menyebarkan kebohongan mutlak pada minggu-minggu sebelum pemilihan presiden 2020.

“Banyak contoh penyensoran yang kejam dan berbahaya telah muncul: penghancuran oleh monopoli Big Tech atas Parler atas perintah politisi Demokrat yang pada saat itu adalah aplikasi yang paling banyak diunduh di negara ini. Pelarangan presiden yang sedang menjabat dari media sosial; dan ancaman yang semakin eksplisit dari partai pejabat terpilih di partai mayoritas dengan pembalasan hukum jika platform teknologi itu tidak menyensor lebih, sesuai dengan tuntutan mereka, ”tulis Greenwald.

BACA JUGA:

“Tetapi episode paling parah dari semuanya adalah kampanye bersama, dalam minggu-minggu sebelum pemilihan 2020, oleh CIA, Big Tech, sayap liberal media korporasi dan Partai Demokrat untuk menyensor dan menekan serangkaian laporan besar tentang lawan terdepan presiden saat itu, Joe Biden,” tambahnya.

Sementara itu, Trump mengatakan bahwa hanya panggilan dokter yang dapat mencegahnya berpartisipasi dalam pemilihan presiden 2024.

Dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, pengusaha berusia 75 tahun itu mengatakan bahwa hanya “panggilan buruk dari dokter atau sesuatu” yang dapat menghentikannya untuk mencalonkan diri.

“Hal-hal terjadi, melalui Tuhan, itu terjadi,” katanya. “Tapi aku merasa sangat baik”.

Trump telah menuduh bahwa pemilihan 2020 Hoax Pemilihan terbesar dalam sejarah.

Trump percaya bahwa pemilihan itu dicurangi oleh pemerintahan Washington yang mendukung Joe Biden, presiden AS saat ini. (ARN)

Sumber: PressTV

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.040.247 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.551 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: