Azerbaijan

Kedutaan Besar Iran di Azerbaijan Diserang

Dubes Iran untuk Azerbaijan menyuarakan protes keras Tehran atas serangan terhadap kedubesnya di Baku, dengan mengatakan kami akan serius mengejar kasus ini

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Duta Besar Iran untuk Azerbaijan menyuarakan protes keras Republik Islam atas serangan terhadap kedutaan besar Iran di Baku, dengan mengatakan Teheran akan serius mengejar kasus ini.

Abbas Mousavi pada hari Jumat, mengatakan bahwa setelah serangan terhadap kedutaan pada malam sebelumnya dan protes Iran melalui saluran resmi, polisi diplomatik Azerbaijan dan Kementerian Dalam Negeri telah “mengidentifikasi, menangkap, dan menginterogasi empat” orang sehubungan dengan masalah tersebut.

BACA JUGA:

Sebelumnya, duta besar Iran dengan keras menolak tuduhan yang dilontarkan oleh Israel terhadap Republik Islam, dengan mengatakan bahwa Tel Aviv tidak akan pernah dapat mencapai mimpinya untuk kawasan Asia Barat.

“Mimpi Zionisme untuk wilayah Asia Barat tidak akan pernah diinterpretasi,” kata Mousavi dalam sebuah postingan di akun Twitter-nya.

Tweet-nya muncul setelah Duta Besar Israel untuk Baku, George Deek mengklaim bahwa Iran menindas agama dan etnis minoritas serta menargetkan orang-orang Yahudi di negara lain, serta mengatakan Israel, Amerika Serikat dan Azerbaijan “berinvestasi dalam keragaman dan toleransi”.

Menanggapi tuduhan Deek, Mousavi mengatakan Iran menganggap semua orang Yahudi, Kristen, dan pengikut agama ilahi lainnya dengan “penghormatan khusus” tetapi “kami yakin bahwa Republik Azerbaijan dan Palestina akan tetap menjadi negara Islam selamanya”.

Sementara itu, Komandan markas barat laut Angkatan Darat Angkatan Darat Iran Brigadir Jenderal Ali Hajilou pada hari Jumat, mengatakan bahwa Republik Islam tidak akan mentolerir kehadiran elemen asing dan Zionis di sepanjang perbatasan bersama dengan negara-negara tetangga.

“Negara-negara sahabat harus tahu bahwa tidak ada perbedaan pendapat di antara negara-negara Muslim dan negara-negara regional, Zionis-lah yang berusaha menabur perselisihan,” kata Hajilou kepada wartawan di sela-sela latihan militer besar-besaran, dengan nama sandi Penakluk Khaybar.

BACA JUGA:

Dia juga menambahkan bahwa Iran tidak pernah melakukan tindakan agresi selama dua abad terakhir tetapi selalu membela hak dan kepentingannya secara tegas. Komandan itu menekankan bahwa Republik Islam tidak akan menerima perubahan geografis apa pun di perbatasan bersama dengan negara-negara regional.

“Hari ini adalah waktu untuk perdamaian, keamanan dan rekonstruksi wilayah yang dibebaskan, serta pengusiran rezim Zionis dari Timur Tengah. Rezim apartheid Israel berusaha untuk menabur perselisihan di kawasan itu… dan kami, negara-negara Muslim di kawasan itu, akan memiliki kawasan yang penuh perdamaian dan stabilitas melalui kesadaran dan kebersamaan”.

Menteri Pertahanan Iran Brigadir Jenderal Mohammad Reza Ashtiani mengatakan pada hari Jumat bahwa Republik Islam pasti akan memberikan tanggapan “menghancurkan” kepada musuh jika mereka melakukan tindakan “tidak rasional”.

“Musuh bangsa Iran pasti akan menerima tanggapan yang menghancurkan jika ada tindakan irasional dan bodoh serta menanggung kerugian besar,” tweet Ashtiani. (ARN)

Sumber: TasnimNewss

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.017.793 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.552 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: