Arab Saudi

3 Tahun Berlalu, Pembunuh Khashoggi Kembali Berkuasa di Saudi

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COM – Tiga tahun setelah pembunuhan Jamal Khashoggi, penasihat pengadilan kerajaan Saudi yang dituduh mengarahkan pembunuhan itu, secara diam-diam dikembalikan ke posisi penting di kerajaan. Influencer pro-pemerintah Saudi menyebutnya sebagai sosok ‘patriotik’ yang telah melayani negaranya dengan baik.

Akun media sosial yang mendukung kepemimpinan Saudi dalam beberapa bulan terakhir telah mengunggah postingan yang memuji Saud al-Qahtani, ajudan utama putra mahkota dan pemimpin efektif Arab Saudi, Mohammed bin Salman, dalam sebuah langkah yang dianggap menandai kembalinya ia secara bertahap ke kursi kekuasaan Saudi Arab.

Qahtani menghilang dari pandangan publik setelah pembunuhan mengerikan di Istanbul yang mengejutkan dunia dan hampir menggagalkan jalan bosnya menuju takhta.

BACA JUGA:

Teman dekat bin Salman itu juga telah terlihat di pengadilan kerajaan, dari mana ia dituduh merencanakan salah satu pembunuhan paling brutal dalam sejarah modern di dalam konsulat Saudi di Istanbul, yang tertangkap dalam detail grafis pada perangkat pendengaran yang dipasang oleh mata-mata Turki. “Dia terlihat sangat gugup, hampir paranoid,” kata seorang pejabat yang pernah melihat Qahtani. “Dia masih berusaha untuk tidak menonjolkan diri.”

Kemunculan kembali Qahtani ini terjadi setelah dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi mengambil kendali resmi atas klub sepak bola Newcastle United setelah menyelesaikan kesepakatan pengambilalihan yang kontroversial yang telah ditentang keras oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia. Kesepakatan 300 juta poundsterling itu adalah akuisisi besar pertama kerajaan dari tim asing dan perampokan terbesar dalam olahraga global.

Keberadaan Qahtani telah menjadi subyek spekulasi yang intens sejak dia menghilang dari pandangan pada akhir 2018. CIA dan MI6 sama-sama percaya bahwa dia adalah tokoh sentral dalam plot yang membuat Khashoggi, mantan orang dalam istana yang menjadi kritikus, dibantai di dalam konsulat oleh tim pembunuh bayaran pemerintah.

BACA JUGA:

Laporan penampakannya selama beberapa kali, dan peningkatan penyebutan dirinya di akun media sosial pendukung bin Salman, tampaknya menjadi tanda bahwa para pejabat merasa cukup aman untuk mengambil risiko mengintegrasikannya kembali ke jantung pemerintahan. Al-Ahed menyebut bahwa ini mungkin sebuah langkah yang hampir pasti akan ditentang oleh AS, yang mengambil langkah baru terkait kematian Khashoggi setelah Joe Biden dilantik sebagai presiden.

Serentetan postingan yang mendukung Qahtani di media sosial mulai bermunculan pada Mei tahun ini dari akun-akun yang mendukung pemerintah Saudi. Postingan ini menjadi lebih sering pada bulan Juli dan Agustus dan terus berlanjut sejak itu. Semua memuji Qahtani sebagai “pahlawan”, “patriot” atau “pemimpin”. Banyak postingan menyertakan foto penghormatan, sementara yang lain memamerkan video yang menampilkan dia bersama Pangeran MBS.

Postingan tersebut memiliki banyak ciri kampanye terpadu, yang bagi sosok seperti itu di lingkungan media yang dikontrol ketat di Arab Saudi tidak akan mungkin terjadi tanpa izin dari para pemimpin senior. (ARN)

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.040.166 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.551 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: