Headline News

Hamas Gelar Pembicaraan di Kairo, Yerusalem dan Tahanan jadi Fokus Utama

Mesir, ARRAHMAHNEWS.COM – Jaringan al-Mayadeen yang berbasis di Beirut dengan mengutip sumber, mengatakan bahwa kemajuan diperoleh antara gerakan perlawanan Hamas Palestina dan pejabat Mesir selama pembicaraan di Kairo.

Seorang anggota biro politik Hamas, Muhammad Nazzal, mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan Al-Mayadeen bahwa “pembicaraan kepemimpinan Hamas dengan pejabat Mesir terkait di Kairo” difokuskan pertama pada Yerusalem, “mengingat bahwa “Yerusalem adalah pusat konflik dengan musuh Zionis.”

Nazzal menambahkan kepada al- Mayadeen bahwa fokus kedua yang didiskusikan dengan pejabat Mesir adalah para tahanan, yang merupakan alamat yang sangat penting, karena ada ribuan tahanan yang mendekam di penjara pendudukan.”

Nazzal menyatakan bahwa Hamas bertekad untuk “membebaskan sebanyak mungkin tahanan Palestina, termasuk 6 tahanan dari operasi penjara Gilboa, serta sejumlah besar pemimpin Palestina, seperti Marwan Barghouti dan Ahmed Saadat.”

BACA JUGA:

Ia juga menekankan bahwa gerakan itu menangani file ini sebagai “file nasional, bukan file partisan atau faksi, mengingat setiap tahanan di penjara pendudukan adalah rakyat Palestina.”

Sebelumnya hari ini, sumber-sumber swasta melaporkan kepada Al- Mayadeen bahwa kemajuan telah dicapai dalam pembicaraan kepemimpinan Hamas dengan pejabat Mesir terkait di Kairo.

Dalam rinciannya, Hamas berjanji, menurut sumber tersebut, untuk “melanjutkan gencatan senjata selama pendudukan mematuhinya,” mencatat bahwa “konsolidasi gencatan senjata berada dalam kesepakatan untuk menetapkan gencatan senjata bersama.”

Dalam konteks ini, Hamas menetapkan syarat dengan “melarang masuknya kendaraan ‘Israel’ di dalam wilayah Palestina yang terletak di perbatasan timur dengan Jalur Gaza,” di samping “pendudukan menghentikan tembakan ke arah petani Palestina.”

Hamas kemudian menekankan perlunya bergerak bebas di wilayah yang dikenal sebagai zona aman, yang terletak di wilayah perbatasan.

BACA JUGA:

Sumber lebih lanjut menunjukkan bahwa Hamas memberi intelijen Mesir visi keseluruhan dari kesepakatan untuk menukar tahanan dengan pendudukan, yang diperkirakan akan terjadi selama dua fase, meskipun masalah ini masih belum berjalan sekarang.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh “Hamas” menegaskan bahwa pertemuan itu berlangsung dalam suasana positif dan saling pengertian, dan kedua belah pihak membahas masalah tahanan dan tahanan administrasi, sambil menekankan peran Mesir dalam mencapai kesepakatan pertukaran tahanan.

Pernyataan-pernyataan ini datang dalam rangka kunjungan delegasi Hamas ke Kairo atas undangan pihak berwenang Mesir, untuk membahas perkembangan politik dan file bersama, tanpa gerakan itu menjelaskan durasi kunjungan. (ARN)

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.040.316 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.551 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: