Wakil Aljazair Tolak Duduk Dekat Wakil Israel di KTT Parlemen Eropa

Aljazair, ARRAHMAHNEWS.COM Perwakilan Aljazair yang berpartisipasi dalam Konferensi Parlemen Eropa dari 47 negara di Athena, menolak untuk duduk di belakang anggota delegasi entitas pendudukan Israel.

Dan kantor berita Aljazair, “Wag” , dan situs web Al-Shorouk Online, dilaporkan bahwa delegasi Aljazair, yang mewakili Majelis Nasional, “menolak untuk duduk di tempat yang ditentukan bagi mereka karena tempat itu berdekatan dengan delegasi entitas Zionis. Delegasi Aljazair menuntut tempatnya diganti dan permintaan itu dikabulkan.

BACA JUGA:

Sebuah pernyataan oleh Majelis Nasional menegaskan bahwa “delegasi parlemen itu berpartisipasi dalam Konferensi Wanita Eropa dan Ketua Parlemen, yang diselenggarakan oleh Majelis Parlemen Dewan Eropa, pada 21 dan 22 Oktober 2021, di ibu kota Yunani, Athena”.

Des 5, 2021
KTT Parlemen Eropa

Delegasi parlemen Aljazair “terdiri dari perwakilan Majelis Nasional untuk Majelis Parlemen Dewan Eropa, dan terdiri dari Dewan Ketua Komite Urusan Ekonomi dan Keuangan, Rachid Ashour, sebagai kepala delegasi, dan Malik Khidi, sebagai anggota”.

Lebih dari 34 Ketua Parlemen dan 300 peserta dari 47 negara anggota Dewan Eropa, selain anggota pengamat, negara mitra dan negara undangan dari kedua pantai Mediterania, akan berpartisipasi dalam konferensi tersebut.

Aljazair dan Afrika Selatan memimpin kampanye menentang keputusan untuk memberikan status pengamat Israel di Uni Afrika , dan agar keputusan ini dibatalkan, terutama dalam sesi ke-39 Dewan Eksekutif Uni Afrika, di mana Menteri Luar Negeri Aljazair Ramtane Lamamra berpartisipasi.

Tujuh negara Arab , yaitu Mesir, Aljazair, Komoro, Djibouti, Tunisia, Mauritania dan Libya, yang tergabung dalam Uni Afrika, di bulan Agustus lalu mengajukan keberatan dengan keputusan untuk memberikan “Israel” status pengamat di dalam organisasi itu. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: