Kecewa dengan AS, Israel Pelajari Opsi Militer atas Iran

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Pernyataan Utusan Khusus AS untuk Urusan Iran tentang “tidak menutup jendela diplomatik dengan Tehran” menyebabkan kekecewaan di Israel.

Angkatan Udara Israel melanjutkan pelatihannya, yang telah dihentikan selama bertahun-tahun, dalam persiapan untuk kemungkinan serangan ke Iran. Dan diskusi mendalam yang dipimpin oleh para ahli senior tentang jarak yang memisahkan Iran dari “ambang batas nuklir”, kelayakan opsi militer, dan kondisi yang diperlukan untuk ketersediaan dan efektivitasnya terhadap Iran.

BACA JUGA:

Pernyataan utusan khusus AS untuk urusan Iran, Robert Malley, di mana ia mengindikasikan bahwa “jendela diplomatik dengan Iran tidak akan pernah ditutup” mendapat perhatian luas media di Israel.

Nov 28, 2021
Perang Iran Vs Israel

Meskipun pernyataan Malley tentang komitmen Washington untuk opsi diplomatik vis-à-vis Iran tidak mengejutkan Israel, menurut komentator hal itu menimbulkan lebih banyak kekecewaan di berbagai kalangan Israel.

Komentator telah menunjukkan bahwa Israel sangat ingin melihat Amerika menjatuhkan sanksi tambahan terhadap Iran, dan mengancam opsi militer yang kredibel yang akan memaksa Iran untuk duduk di meja perundingan dengan kondisi rendah.

Para komentator mengatakan bahwa Washington sedang mendiskusikan apa yang akan terjadi jika Iran tidak kembali ke meja perundingan. Menurut para komentator, “upaya untuk membawa Iran kembali ke meja perundingan menimbulkan kekhawatiran di antara para pejabat Israel.”

Kata-kata utusan khusus AS untuk urusan Iran datang di tengah laporan Israel tentang kesiapan Angkatan Udara Israel untuk menyerang Iran, dan untuk melakukan manuver demonstrasi untuk tujuan ini.

Mulai pekan lalu, bertepatan dengan peluncuran manuver udara “Bendera Biru”, laporan media Israel mengatakan bahwa Kepala Staf Militer Israel, Aviv Kohavi, menginstruksikan Angkatan Udara untuk melanjutkan latihan untuk kemungkinan serangan di Iran.

Analis menekankan bahwa Israel secara signifikan memperkuat sinyal seperti itu dalam beberapa hari terakhir, sebagai tanggapan nyata terhadap perlambatan Amerika Serikat dalam keinginannya untuk mempertimbangkan opsi militer yang kredibel yang dirancang untuk membawa Iran kembali ke meja perundingan dan menekan mereka untuk membuat konsesi. (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: