Korban Mengerikan dari Senjata Koalisi Saudi di Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Diambang kematian, wajah-wajah yang kesakitan berbicara dan kulit-kulit yang terkelupas berteriak dengan bahasa yang mungkin tidak dipahami oleh koalisi pimpinan Saudi terhadap anak-anak Yaman.

Lebih dari enam tahun perang telah berlalu, tetapi setiap hari selama tahun-tahun itu, bagi empat bersaudara; Mohammed, Nasser, Amna, dan Abeer, serta orang tua mereka, lebih berat daripada serangan udara yang mengenai tubuh mereka dan membuat mereka merasakan pahitnya kematian yang lambat.

BACA JUGA:

Pada pagi yang naas di Sekolah “Abu Bakar Al-Siddiq”, yang terletak di distrik Al-Hashwa provinsi Saada, Yaman Utara, keempat bersaudara itu sedang bermain di halaman sekolah, dengan senyum lebar di wajah kekanak-kanakan mereka yang polos, dan sinar matahari menyapa kulit putih berkilau mereka, mencerminkan masa kanak-kanak pedesaan dengan kesederhanaannya yang tak tertandingi.

Pada saat itu, pesawat tempur koalisi pimpinan Saudi datang untuk merenggut masa kecil mereka dengan serangan udara yang membuat tubuh mereka terlempar dan terpapar radiasi.

Des 6, 2021
Anak-anak Yaman Korban Kejahatan Saudi

“Mohammed, Nasser, Amna, dan Abeer,” anak-anak haji “Matar Ali Zimmam,” didiagnosis menderita kanker akibat paparan kimia dan radiasi dari rudal yang dijatuhkan oleh Arab Saudi di sekolah mereka di distrik Al-Hashwa.

Matar dalam sebuah pernyataan kepada Al-Masirah, mengatakan “Anak-anak saya menderita kanker kulit karena serangan udara koalisi pimpinan Saudi, yang menargetkan sebuah sekolah di dekat rumah saya. Saya membawa mereka ke Sanaa (ibu kota) setiap tiga bulan, dan setiap kali saya menghabiskan antara 800.000 riyal hingga satu juta riyal untuk operasi pembersihan luka mereka.”

 

Dalam klip video yang memilukan, Matar meminta organisasi kemanusiaan di dunia untuk memperhatikan anak-anak yang dicintainya dan menyelamatkan mereka.

Ini adalah salah satu dari ratusan kejahatan dan pembantaian terhadap anak-anak Yaman, yang diabaikan oleh semua organisasi internasional yang hanya puas dengan menyatakan bahwa tidak kurang dari 400.000 anak-anak Yaman di bawah usia lima tahun mungkin mati kelaparan tahun ini karena malnutrisi berat. (ARN)

Sumber: HodHodYemenNews

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: