Benang Merah Ledakan Beirut, Teroris Suriah dan Saad Hariri

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Surat kabar online yang berbasis di London mengungkapkan bahwa kapal yang isinya menyebabkan ledakan pelabuhan Beirut pada 2020 dibayar melalui bank yang berbasis di negara Teluk Persia.

Lebih dari 200 orang tewas dan sekitar 6.500 terluka dalam ledakan di pelabuhan Beirut pada tahun lalu, ketika tumpukan besar amonium nitrat disimpan di pelabuhan selama bertahun-tahun, meledak.

BACA JUGA:

Ledakan itu telah membuat ekonomi Lebanon – yang sudah terhuyung-huyung dari berbagai krisis, termasuk kerusakan sistem perbankannya, inflasi yang melonjak, dan pandemi virus corona-compang-camping.

Des 6, 2021
Potret Pelabuhan Beirut Sebelum Ledakan

Mengutip sumber informasi dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Kamis, Raialyoum mengungkapkan bahwa kapal, dari persediaan pengiriman amonium nitrat disita, dibayar melalui bank yang berbasis di negara Teluk Persia, yang cabang utamanya di Swiss.

Sumber itu menjelaskan bahwa pengiriman kemungkinan besar disimpan di pelabuhan Beirut untuk dikirim ke kelompok oposisi bersenjata yang berbasis di perbatasan Suriah-Lebanon.

Ada kemungkinan pemindahan dihentikan setelah operasi tentara Lebanon, perlawanan dan tentara Suriah, serta pengusiran kelompok-kelompok bersenjata dari wilayah tersebut.

Hipotesis pengelasan

Pengiriman tersebut dibawa oleh tokoh-tokoh yang berafiliasi dengan Gerakan Masa Depan Saad Hariri, tanpa sepengetahuan Hariri sendiri, kata mereka.

Saat kejadian, stok amonium nitrat masih “terabaikan” di bangsal 12 di pelabuhan. Kebakaran di dekatnya, sebagai akibat pengelasan oleh para pekerja, hingga menyebabkan ledakan. Berdasarkan arah penyelidikan, hipotesis pengelasan adalah yang paling dekat dengan penyebab utama ledakan.

Pengungkapan itu muncul dua minggu setelah para pendukung Hizbullah dan Gerakan Amal memprotes hakim yang menyelidiki ledakan dahsyat itu.

Setidaknya tujuh orang tewas dan 32 lainnya terluka dalam protes 14 Oktober, yang diadakan di lingkungan Tayouneh, Beirut.

Hizbullah mengatakan partai politik Pasukan Lebanon (LF), yang dipimpin oleh Samir Geagea, telah mengorganisir serangan terhadap para pengunjuk rasa dengan dukungan Amerika Serikat untuk mengacaukan Lebanon.

BACA JUGA:

Mantan PM menggugat negara atas penyelidikan

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah menuduh hakim yang menyelidiki ledakan di Beirut, Tarek Bitar, “menargetkan secara politis” para pejabat dalam penyelidikannya.

Bitar telah berbulan-bulan mencoba menanyai mantan Perdana Menteri Hasan Diab serta mantan menteri Ali Hasan Khalil, Ghazi Zeiter, Nouhad Machnouk, dan Youssef Finianos. Khalil dan Zeiter tergabung dalam Gerakan Amal, yang terkait erat dengan Hizbullah.

Pada hari Kamis, Diab, yang mengundurkan diri setelah ledakan pelabuhan Beirut, mengajukan gugatan terhadap negara atas penuntutannya oleh Bitar atas dugaan perannya dalam bencana tersebut.

Gugatan itu berarti bahwa Bitar harus menghentikan penuntutannya terhadap Diab begitu dia secara resmi diberitahu tentang kasus tersebut, kata pengacara Nizar Saghieh dari kelompok pengawas Legal Agenda kepada Reuters.

Diab, yang dituduh lalai atas insiden tersebut, telah melewatkan setidaknya dua sesi interogasi yang dijadwalkan oleh Bitar. Hampir semua pejabat senior yang dia tanyakan juga menolaknya. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: