Hacker Bocorkan Info Rahasia Pejabat Militer dan Intelijen Israel

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Sebuah kelompok hacker bernama ‘Justice for Palestine’ merilis informasi rahasia petinggi intelijen dan pejabat militer Israel di dunia maya.

Kelompok tersebut, yang misinya dikatakan untuk “mengungkap identitas elemen kriminal rezim Zionis yang merugikan rakyat Palestina yang tidak bersalah”, telah merilis informasi langsung tentang kehidupan personal dan pribadi, alamat, nomor telepon, dan gaya hidup Pejabat militer dan keamanan Israel berpangkat tinggi dalam bentuk teks, foto dan video dalam bahasa Persia di saluran Telegram @justice_palestine.

BACA JUGA:

Saluran tersebut, yang menggambarkan dirinya sebagai “jaringan populer internasional pencari kebebasan dan pendukung mulia keadilan, orang-orang tertindas dan orang-orang terlantar di dunia”, sejauh ini telah merilis gambar dan informasi langsung dari Kepala dinas intelijen Shabak, Ronen Bar, mantan Kepala dinas intelijen Mossad Yossi Cohen, Kepala Intelijen Militer Israel (Aman) Aharon Haliva dan pejabat tinggi Israel lainnya serta anggota keluarga mereka. Kelompok siber itu menyatakan bahwa informasi lebih lanjut akan segera dirilis, seperti dilansir FNA.

Des 6, 2021
Justice for Palestine

Kelompok siber, Justice for Palestine, juga bermaksud untuk menunjukkan elemen-elemen ini kepada kelompok-kelompok hak asasi manusia di seluruh dunia dan membawa mereka ke pengadilan internasional sebagai penjahat perang dan pelanggar hak asasi manusia.

Akhir bulan lalu, sebuah kelompok peretas juga telah membocorkan data pribadi ratusan personel IDF dan ribuan remaja yang mendekati usia wajib militer secara online, hanya sehari setelah memposting foto pribadi Menteri Pertahanan Benny Gantz, salah satunya menunjukkan mantan kepala staf angkatan darat itu berpura-pura memerah susu patung sapi.

Kelompok tersebut, yang menyebut dirinya “Staf Musa,” memposting informasi ke apa yang disebut Dark Web, bagian dari internet yang tidak diindeks oleh mesin pencari populer dan dengan demikian tidak dapat diakses oleh banyak pengguna.

Dalam sebuah postingan online, para peretas mengklaim bahwa Gantz berada di bawah pengawasan mereka, menulis: “Kami tahu setiap keputusan yang Anda buat dan akan menghantam Anda di tempat yang tidak Anda duga. Kami memiliki dokumen rahasia Kementerian Pertahanan, peta militer operasional dan informasi penyebaran pasukan dan akan mempublikasikan kejahatanmu ke dunia.” (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: