Khamenei: Penjajah Kobarkan Perang Lunak untuk Menjarah Negara

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Ali Khamenei memperingatkan komunitas intelektual Iran tentang perang lunak yang dilakukan oleh kekuatan kolonial dunia dengan tujuan membuat negara-negara acuh tak acuh atau masa bodoh terhadap kejeniusan mereka dan menyiapkan panggung untuk penjarahan negara-negara tersebut.

Ayatollah Khamenei mengeluarkan peringatan itu pada pertemuan pada hari Rabu dengan sekelompok intelektual muda di Teheran.

Baca: 

“Bagian penting dari perang lunak, yang sedang dan selalu dilancarkan oleh penjajah, … adalah membuat suatu bangsa (baik bangsa kita atau bangsa lainnya) dungu dan masa bodoh terhadap bakatnya atau membuatnya menghadapi situasi di mana ia menyangkal bakat itu sendiri,” kata Pemimpin.

“Ketika suatu bangsa dikuasai oleh ketidaktahuan akan kemampuannya sendiri, menjadi mudah [bagi penjajah] untuk menjarah bangsa itu. Ketidaktahuan adalah awal dari penjarahan… Ketidaktahuan dan penjarahan berjalan beriringan,” tambah Ayatollah Khamenei.

Mengacu pada Al-Qur’an, Pemimpin Revolusi Iran menegaskan, “Tuhan memperingatkan dalam kitab suci bahwa musuh ingin membuat Anda mengabaikan senjata dan harta benda Anda untuk menyerang Anda dengan mudah. Ini penting, hari ini mengingat tekanan dan hype [melawan Iran] di dunia atas masalah drone dan rudal.”

Tingkat kejeniusan Iran terbukti di atas rata-rata global

Ayatollah Khamenei lebih lanjut memuji tingkat kecerdasan dan kejeniusan yang tinggi di Iran dan mengatakan, “Ketika menyangkut bakat mental, negara kita berdiri di atas rata-rata di dunia. Ini bukan klaim belaka. Sudah terbukti dan pasti, yang berarti negara kita — atau bangsa kita — berpotensi jenius.”

“Jenius adalah berkah ilahi, berkah dari Tuhan yang harus disyukuri. Hal pertama yang terlintas di benak Anda adalah untuk mengucapkan terima kasih,” kata Khamenei kepada para peserta.

“Apa yang membuat seorang jenius, selain bakat mental dan kapasitas mental, adalah bersyukur atas kenyataan dan berkah ini,” kata Ayatollah Khamenei.

Dia juga mengatakan pihak berwenang harus memenuhi tugas mereka vis-à-vis terhadap komunitas ilmiah negara, intelektual muda juga harus merasa bertanggung jawab terhadap urusan tanah air, menerima “kesulitan tak terhindarkan” tertentu saat berjuang untuk mengatasi hambatan, dan tidak membiarkan contoh ketidakbaikan di beberapa institusi untuk mencegah mereka dari membuat upaya dan bergerak maju.

Iran sumber ilmu pengetahuan global

Pemimpin lebih lanjut memuji kemajuan yang dibuat di berbagai sektor ilmiah dan mengatakan “Hari ini, proyek ilmiah penting sedang dilaksanakan di negara ini, yang sebagian besar merupakan bagian dari cabang ilmiah yang dibuat oleh orang lain. Tetapi selain semua ini, aturan yang tidak diketahui dari alam harus ditemukan di belakang kreativitas dan inovasi harus dilakukan dalam menghasilkan ilmu pengetahuan.”

Ayatollah Khamenei menyebutkan sejumlah masalah yang dihadapi negara, termasuk masalah yang dihadapi sumber daya air, lingkungan, kehidupan, perbankan atau sistem keuangan, dan produksi, serta kekurangan sosial. Dia mengatakan, bagaimanapun “solusi ilmiah dapat ditemukan untuk semua masalah negara.”

Pemimpin lebih lanjut mendesak para elit untuk memperhatikan masa depan yang direncanakan untuk Iran, mengingatkan mereka akan pernyataannya beberapa tahun yang lalu tentang perlunya negara untuk berubah menjadi pelopor dalam bidang ilmu pengetahuan di panggung global.

“Kita harus bergerak sedemikian rupa sehingga di masa depan, Iran akan menjadi sumber ilmu pengetahuan di dunia dan setiap orang harus belajar bahasa Persia untuk memiliki akses pada temuan ilmiah terbaru,” tambahnya.

Ayatollah Khamenei menyebut kecerdasan buatan sebagai masalah penting dan “menciptakan masa depan” dan menekankan, “Masalah ini memiliki peran dalam mengelola masa depan dunia dan kita harus bertindak sedemikian rupa sehingga Iran akan menjadi salah satu dari 10 negara terkemuka dunia di [bidang] kecerdasan buatan.” (ARN)

Sumber: Farsnews

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: