Situasi Waspada di Gaza, Perlawanan Palestina Siaga Tinggi

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM – Kelompok perlawanan Palestina mengatakan bahwa keadaan siaga maksimum telah ditetapkan di Gaza setelah menerima sinyal kuat bahwa situasi keamanan berbahaya dan bahwa Zionis mungkin akan mengambil tindakan militer atau membunuh anggota terkemuka perlawanan.

Sumber informasi itu mengutip kelompok-kelompok Palestina yang mengatakan bahwa mereka telah meningkatkan situasi siaga maksimum di kawasan itu untuk bersiap menghadapi kemungkinan aksi militer apa pun terhadap Gaza.

Menurut Palestine Al-Ayyam, setelah menerima tanda dan sinyal kuat bahwa situasi keamanan berbahaya dan kemungkinan aksi militer Zionis terhadap Jalur Gaza atau pembunuhan terhadap tokoh-tokoh utama mereka, perlawanan Gaza mengumumkan agar militer dan pasukan intelijennya berada dalam siaga tinggi.

BACA JUGA:

Pasukan keamanan telah memantau gerakan keamanan, intelijen dan militer Zionis di sekitar Jalur Gaza, pelarian terus-menerus pejuang mata-mata Zionis di Gaza, serta pergerakan harian rezim Zionis di sepanjang perbatasan dan jalur laut di Jalur Gaza. Perlawanan telah mengambil langkah-langkah keamanan dan tindakan pencegahan tingkat tertinggi karena waspada akan kemungkinan tindakan oleh rezim Zionis.

Des 6, 2021

Sumber menekankan bahwa perlawanan tidak hanya mengambil tingkat peringatan tertinggi, tetapi juga baru-baru ini telah melakukan manuver sepanjang waktu untuk menggagalkan setiap langkah mengejutkan oleh tentara Israel. Stabilitas situasi militer di perbatasan Jalur Gaza tidak akan menipu perlawanan.

BACA JUGA:

Minggu ini, beberapa media melaporkan bahwa Mesir telah mengajukan proposal untuk gencatan senjata di Jalur Gaza selama kunjungan baru-baru ini ke Kairo oleh Presiden Shin Bet, Ronen Barr.

Dalam hal ini, Khedr Habib, salah satu pemimpin gerakan Jihad Islam Palestina , mengatakan bahwa kelompok Palestina di Gaza akan menolak setiap rencana atau mediasi untuk menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan rezim pendudukan.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Palestina Al-Ayyam, Habib mengatakan bahwa , bertentangan dengan apa yang telah dikatakan di media, mediator Mesir sejauh ini belum mempresentasikan rencana atau proposal untuk menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan rezim Zionis. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: