Analis: Libya Tak Siap Normalisasi dengan Israel

Libya, ARRAHMAHNEWS.COM Ekonomi dan keamanan negara telah hancur sejak 2011, dengan meletusnya Musim Semi Arab yang menyebabkan kematian Muammar Al-Gaddafi dan mendorong bangsa Libya jatuh ke dalam perang saudara. Presiden baru Libya harus berurusan dengan ini dan masalah mendesak lainnya.

Dengan pemilihan presiden Libya hanya sebulan lagi, para pesaing terus mendaftarkan nama mereka dalam upaya untuk mendapat posisi teratas.

BACA JUGA:

Di antara tambahan baru-baru ini dalam daftar itu adalah putra pemimpin Libya yang terbunuh Muammar Al-Gaddafi, Seif Al Islam, dan Jenderal Khalifa Haftar, kepala Tentara Nasional Libya, yang tidak mendapat pengakuan dari masyarakat internasional.

Nov 28, 2021
Benghazi

Tak Ada Kesempatan Menang

Tapi Khaoula Bin Khias, seorang jurnalis Tunisia yang mengkhususkan diri mencermati masalah Libya dan kawasan, mengatakan bahwa baik Gaddafi, maupun Jenderal Haftar “tidak memiliki kesempatan untuk memenangkan pemilihan presiden”.

Amerika Serikat telah mengumumkan bahwa putra mantan pemimpin Libya ini akan dikenakan sanksi Amerika dan internasional atas dugaan keterlibatannya dalam melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan selama revolusi Libya tahun 2011.

Haftar, di sisi lain, tampaknya kehilangan dukungan dari Mesir, yang selama bertahun-tahun telah menjadi salah satu sekutu setia sang Jenderal. Dan ia juga gagal mendapatkan dukungan dari rakyatnya sendiri setelah kekalahannya dalam pertempuran tahun 2020 atas Tripoli.

“Presiden Libya berikutnya, harus datang dari jantung negara. Ia harus seseorang, yang terhubung dengan Libya dan seseorang, yang menjaga hubungan baik dengan AS dan Rusia, Turki dan Mesir dan banyak pemain internasional lainnya. Itulah mengapa, itu tidak mungkin Seif Al Islam atau Haftar.”

Hubungan yang Mustahil

Namun, peluang Haftar untuk naik dalam jajak pendapat telah ternoda oleh alasan lain, yaitu kunjungan putranya, Saddam, ke Israel.

Pada bulan November, Saddam, yang dilaporkan juga mengincar jabatan presiden, mendarat di Tel Aviv, di mana ia diduga bertemu dengan sejumlah pejabat Israel, bersumpah untuk menormalkan hubungan dengan negara Yahudi itu dengan imbalan dukungan militer.

Bin Khias mengatakan bahwa langkah itu tidak dianggap enteng oleh rakyat Libya, yang melihatnya sebagai “langkah bodoh dan tidak dewasa”.

BACA JUGA:

“Pertama-tama, dia bisa melakukannya dengan diam-diam tanpa menunjukkannya ke hadapan rakyat Libya. Dan, kedua, rakyat Libya belum siap untuk normalisasi dengan Israel. Itu bukan prioritas utama mereka. Ekonomi dan keamanan adalah yang utama bagi mereka. “

Meskipun Libya berada di peringkat ke-9 di dunia dalam produksi minyak, sebuah industri yang menghasilkan miliaran dolar bagi negara setiap tahun, ekonomi negara itu telah hancur sejak 2011, dengan meletusnya Musim Semi Arab yang menggulingkan pemimpin saat itu Muammar Al Gaddafi dan mendorong negara ke dalam perang saudara.

“Libya adalah negara kaya tetapi rakyatnya tidak memiliki makanan dan listrik. Mereka juga tidak memiliki keamanan dan mereka perlu menangani masalah seperti terorisme dan pengungsi. Dapatkah Israel membantu Libya dalam menangani masalah ini? Saya meragukannya, dan ini itulah mengapa saya belum melihat prospek normalisasi.” (ARN)

Sumber: Sputnik

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: