Abaikan Peran MbS dalam Kasus Khashoggi, RSF Kecam Pengadilan Turki

Turki, ARRAHMAHNEWS.COM Sebuah pengawas jurnalisme, mengatakan bahwa pengadilan Turki yang menangani kasus pembunuhan jurnalis pembangkang Saudi Jamal Khashoggi “mendekati jalan buntu”. Persidangan sejauh ini mengabaikan peran Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dalam pembunuhan mengerikan tahun 2018 itu.

Erol Onderoglu, perwakilan Reporters Without Borders (RSF), mengatakan pada hari Selasa bahwa keadilan tidak dapat ditegakkan dalam persidangan jika tidak memasukkan pemimpin de facto kerajaan Saudi.

BACA JUGA:

“Semua orang tahu bahwa proses peradilan akan menjadi hanya simbolis selama para terdakwa tidak ditangkap dan dikembalikan ke Turki”, kata Onderoglu, menggambarkan kasus itu telah “mendekati jalan buntu”, seperti dilansir PressTV.

Des 6, 2021
Foto MbS dan Khashoggi

Perwakilan RSF juga meminta pihak berwenang Turki untuk mengadili semua yang terlibat dalam pembunuhan baik itu pelaku, perencana, atau penghasut dan mengambil langkah segera untuk mengakhiri impunitas mereka.

Sesi kelima persidangan pembunuhan Khashoggi berlangsung di Justice Palace di kota Istanbul Turki pada hari Selasa, dan juga dihadiri oleh tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz, serta pengacaranya.

 

Dalam dua sidang terakhir, pengadilan menolak permintaan Cengiz untuk menerima bukti laporan intelijen AS yang tidak diklasifikasikan yang diterbitkan awal tahun ini dan meminta putra mahkota Saudi bertanggung jawab karena telah menyetujui pembunuhan itu.

Dalam kedua persidangan, hakim menyatakan bahwa laporan itu “tidak akan membawa apa-apa ke persidangan,” dan tunangan Khashoggi diberitahu untuk membawa permintaan itu langsung ke jaksa agung Istanbul.

BACA JUGA:

Pengadilan Turki, yang mengadili 26 warga Saudi secara in absentia atas berbagai tuduhan terkait pembunuhan Khashoggi, mendesak Kementerian Kehakiman untuk mengirim surat ke Arab Saudi dan menanyakan tentang hasil persidangan mereka yang dijatuhi hukuman di kerajaan atas pembunuhan wartawan tersebut, agar tidak mendapat hukuman dua kali.

Perwakilan RSF juga menunjukkan peningkatan parsial dalam hubungan bilateral antara Turki dan Arab Saudi karena Ankara dan Riyadh telah bekerja untuk menormalkan hubungan setelah serangkaian panggilan telepon antara Presiden Recep Tayyip Erdogan dan Raja Salman bin Abdulaziz.

Onderoglu menekankan bahwa tanda-tanda hubungan Turki-Saudi yang semakin dekat tentu saja meningkatkan kekhawatiran bahwa kasus tersebut akan perlahan diabaikan.

Ia menambahkan bahwa kekhawatiran ini meningkat mengingat sikap kantor kejaksaan Istanbul yang tidak meminta laporan CIA dan pengadilan tidak menambahkannya ke dalam kasus tersebut. Sidang berikutnya dijadwalkan pada 24 Februari.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: