Eropa

IAEA ke Israel: Tidak Ada Pengayaan Uranium 90% di Iran

Wina, ARRAHMAHNEWS.COM – Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Rafael Grossi menepis tuduhan Israel bahwa Iran sedang mempersiapkan pengayaan uranium hingga kemurnian 90%.

Grossi mengatakan bahwa IAEA tidak memiliki informasi tentang pengayaan 90% ketika ia ditanya dalam sebuah wawancara dengan France 24 pada hari Rabu, tentang intelijen yang konon dibagikan antara Tel Aviv dan Washington yang menunjukkan bahwa Iran mengambil langkah-langkah teknis menuju pengayaan 90%.

BACA JUGA:

“Tidak ada pengayaan 90% saat ini di Republik Islam Iran. Anda memiliki pengayaan 5%, Anda memiliki pengayaan 20%, Anda memiliki pengayaan 60% … tetapi kami tidak memiliki informasi tentang pengayaan 90%,” jawabnya.

Pernyataan itu muncul saat utusan dari Iran dan kelompok negara P4+1 -Inggris, Prancis, Rusia, dan China plus Jerman- terlibat dalam pembicaraan putaran ketujuh di Wina yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015, pejabat yang dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA).

Grossi menekankan bahwa kedua belah pihak sedang membicarakan tentang “kembali ke kesepakatan semula. Jadi, itulah tujuan politiknya.”

Dia juga menolak tuduhan bahwa tim perunding baru Iran mungkin telah memasuki pembicaraan Wina dari awal, dengan mengatakan, “Sepertinya tidak demikian. Saya pikir mereka mencoba untuk membangun apa yang telah dilakukan sebelumnya… Jadi, kami berharap mereka bisa segera mencapai kesepakatan.

“Saya pikir kesepakatan selalu mungkin asalkan ada kemauan politik. Saya akan mengatakan hal yang baik adalah bahwa mereka tidak memulai dari awal. Mereka sudah enam putaran pembicaraan. Ini akan menjadi yang ketujuh. Jadi, ada banyak pekerjaan yang telah dilakukan dari awal tahun hingga tahu. Mereka telah berbicara tentang beberapa hal spesifik nuklir termasuk beberapa masalah teknis dan kemudian ada diskusi politik tentang sanksi … tetapi saya dapat mengatakan bahwa banyak elemen ada di sana dan kesepakatan akan mungkin terjadi jika saja mereka ingin melakukannya,” dia menambahkan.

Kepala IAEA juga menolak kemungkinan perjanjian sementara di mana Iran akan menghentikan atau memperlambat kegiatan pengayaan uraniumnya dengan imbalan pencabutan sebagian sanksi AS.

“Ini bukan apa yang saya dengar dari mereka dan saya yakin pemerintah Iran sangat tegas … menuntut kembalinya perjanjian secara penuh, termasuk bagi mereka imbalan yang diharapkan dari perjanjian awal dalam hal aliran keuangan, akses ke pasar dan sejumlah insentif.” (ARN)

Sumber: Al-Manar

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: