Hot News

Staf Hadi Ungkap Agenda Terselubung Koalisi Saudi di Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Hari demi hari, pihak-pihak yang berpartisipasi dalam pemerintah yang setia kepada Abd Rabbuh Mansour Hadi mengungkapkan agenda tersembunyi koalisi pimpinana Saudi dalam agresinya terhadap Yaman, yang menderita pengepungan dan perampasan dalam segala bentuknya.

“Merampas kehendak rakyat Yaman, membentuk milisi, menghina Presiden Hadi, dan memperpanjang perang,” Ahmed bin Daghr menyatakan terkait tujuan agresi Saudi.

BACA JUGA:

Kepala Dewan Syura Yaman, Ahmed bin Daghr, mengatakan, “Banyak pihak menyerang kami karena seruan kami untuk penyelamatan, dan kami telah menyewa suara karena kami menggambarkan situasi di negara kami sebagai bencana.”

“Masyarakat melihat legitimasi mereka sedang terkikis dan keberadaan sebenarnya secara bertahap menghilang,” tambahnya.

Dia menganggap bahwa “situasi di Yaman adalah bencana, berlumur darah, kehancuran dan kelaparan, milisi dan kekacauan, kemunduran dan kekalahan, serta perpecahan yang dibuat di hadapan kita yang tidak dapat disangkal.”

Kemarin, wakil ketua DPR yang setia kepada pemerintah Hadi, Abdul Aziz Jabbari, mengatakan bahwa “Arab Saudi dan UEA telah menghina, mempermalukan dan melemahkan Presiden Hadi, mengancamnya dan mencegahnya kembali ke Yaman.”

Dia juga menegaskan bahwa “Arab Saudi dan UEA belum mengizinkan pemerintah untuk mengekspor gas atau minyak atau mempersenjatai tentara, sementara ekonomi runtuh hari ini dan rakyat menjadi korbannya.”

Ketua Dewan Syura Yaman, Ahmed bin Daghr, dan Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, Abdul Aziz Jabari, yang berafiliasi dengan pemerintah Abd Rabbuh Mansour Hadi, menyerukan dalam sebuah pernyataan untuk “membentuk koalisi penyelamat nasional untuk segera menghentikan perang di Yaman.”

Pernyataan itu menekankan bahwa Yaman menjadi sasaran kebijakan penghancuran dan pembongkaran yang sistematis, disengaja, dan didanai, serta menekankan bahwa opsi militer berakhir dengan jalan buntu, hampir menyatakan kegagalannya.

Pertanyaannya tetap: mengapa orang-orang ini memecah keheningan mereka sekarang? Apakah mereka lelah dengan praktik koalisi? Atau apakah kekalahan mendorong mereka untuk mengatakan fakta?

Dalam konteks ini, seorang anggota biro politik gerakan Ansarallah, Muhammad al-Bukhaiti, menegaskan dalam sebuah wawancara dengan Al-Mayadeen bahwa Presiden Abd Rabbu Mansour Hadi “adalah orang terakhir yang mengetahui tentang agresi terhadap Yaman, yang diumumkan dari Washington.”

Al-Bukhaiti menegaskan bahwa “posisi Bin Daghr dan Jabbari telah menjadi keyakinan bagi semua orang di pemerintahan Hadi,” dan bahwa mereka “berbicara tentang sebagian kebenaran yang diyakini semua orang.”

Seorang anggota biro politik gerakan Ansarallah mengumumkan bahwa “pemerintah Hadi tidak memiliki wewenang di daerah-daerah di bawah kendalinya, karena keputusan ada di tangan koalisi Saudi.”

Sementara itu, Profesor Sosiologi Politik di Universitas Sana’a, Abdul Baqi Shamsan, mengatakan kepada Al-Mayadeen bahwa “Bin Daghr dan Jabbari menggambarkan pendekatan terhadap situasi Yaman dan hubungan legitimasi dengan negara-negara koalisi Saudi.”

Dia menganggap bahwa “Yaman menderita konflik kepentingan regional,” dan menunjukkan bahwa “klaim yang berkelanjutan pada akhirnya akan mengarah pada reformasi dan penyesuaian hubungan dengan negara-negara koalisi Saudi.”

Dia juga menekankan bahwa “tidak ada yang baru dalam posisi Bin Daghr dan Jabbari kecuali bahwa mereka dikeluarkan oleh orang-orang yang berkuasa.”

Pada gilirannya, mantan diplomat Amerika, Nabil Khoury, menjelaskan kepada Al-Mayadeen bahwa “keputusan Yaman dibajak,” dan menunjukkan bahwa “Presiden Hadi seharusnya mengakui ini sejak awal.”

Dia juga menambahkan, “Ada defisit dalam koalisi Saudi, yang disadari oleh beberapa orang di pemerintahan Hadi, meskipun terlambat.” (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: